kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Permen Pengganti Duit


Pengen jajan tapi ga punya duit? Coba cek dompet atau tas kalian, adakah permen2 kembalian dari mini market yg memang terkenal sering mengganti uang kembalian (esp. uang receh) pake permen..??

Kalo ada, kumpulkan..! Inget yah… satu permen dihargai 100 perak!

Udah kekumpul? Silahkan masuk ke mini market, ambil makanan atau minuman yg kalian pengen, terus bayar ke kasir pake permen2 tadi. Kalo ditanya Mbak2 kasir “Loh… koq bayarnya pake permen Mbak?” Jawab aja “Loh… dulu kan Mbak kasih saya kembalian pake permen, katanya ga ada uang receh, jadi sekarang saya bayarnya pake permen ini, saya juga ga ada uang receh, sama aja kan Mbak?”

Bagaimana tanggapan Mbak2 kasir? Alamat langsung dilempar komputer!🙂

Sudah berapa lama kita terperangkap dalam budaya macam ini? Nyaris ga ada yang inget mungkin, karena udah terlalu lama kebiasaan ini mengakar, kalo kasir2 mini market or hypermart lagi ga ada uang receh, dengan seenak jidatnya mereka ngganti pake permen bermerk ga terkenal dengan rasa aneh, yg duren bukan duren, jeruk juga serasa gula aja, aahh… pokoknya permen yg cuma kerasa manis aja dan harga aslinya di pasaran ga sampe 100 perak!

Dan karena berlanjut jadi kebiasaan, para kasir juga ga perlu minta ijin lagi ke konsumen untuk ganti duit kembalian pake permen, konsumen ga ada yang protes ini. Hebat yah.. Permen bisa jadi pengganti duit!🙂

Coba bayangkan berapa keuntungan peretail kalo tiap ga ada uang receh mereka langsung beralih ke permen? Menurut data (datanya siapa neh?), yaa… pokoknya menurut berita yang saya lihat di tipi lah. Menurut pengakuan seorang kasir, sebut saja namanya Supinah (nama disamarkan, red) tiap hari mereka bisa menghabiskan 10-20 sack permen (bukan kemasan satuan ya..), begini ilustrasinya:

1 sack : 50 buah permen
20 sack/ hari : 1000 buah permen
1 buah permen : dihargai = Rp 100,-
1 hari : menghabiskan 1000 permen @ Rp 100,- : Rp 100.000,-
1 bulan : Rp 3.000.000,-
1 tahun : Rp 36.000.000,-

Ini hasil perhitungan kasar dari tipi itu… bisa kurang bisa lebih, tergantung rame sepinya pembeli, hehe…

Wuaahh… lumayan juga buat tambah2an beli susu nih… tapi apa iya modus seperti itu memang sengaja mereka ciptakan untuk mengeruk keuntungan lebih? Menurut pengakuan ketua asosiasi retail se-Indonesia sih bukan begitu, katanya hal itu dilakukan semata2 untuk memudahkan pelaksanaan teknis saja, tidak ada kesengajaan untuk mencari keuntungan lebih dengan menerapkan sistem seperti itu. Yaahh… semoga saja beliau jujur ya..🙂
Mm… agak aneh juga mendengar pernyataan Bapak itu, kalo emang tujuannya memudahkan sih… kalo menurut saia mending harga2 barang dari awal memang sudah dibulatkan aja, ribet bener… sekarang banyak kan barang2 di mini market or hypermart yang dibandrol dengan harga nanggung, ada yang Rp 10.160 lah, Rp 32.995 lah… pokoknya yang pecahannya kecil2 gitu! Padahal semua orang juga tau kalo di negara kita ini pecahan uang terkecil cuma sampe 25 rupiah, itu juga udah jarang beredar karena sebagian besar masyarakat menganggapnya kurang berharga, dapet permen satu aja kagak! Nah lo.. kenapa susah2 bikin harga nanggung begitu? Dapet kembalian kagak, yang ada malah dibuletin ke atas or kalau anda beruntung akan diganti kembaliannya dengan permen jeruk berasa gula! Pengusaha itu emang ada2 saja, ya… Mungkin yg bisa menjawab hanya orang2 marketing yah… kenapa kepikiran ide buat masang harga ga asik banget gitu!🙂

Ada lagi nih yang bikin lucu, kata beberapa pengusaha (pemilik retail) mereka ngganti kembalian pake permen dgn alasan ga ada uang receh, jadi bisa berarti mereka kesulitan ngedapetin uang receh kan? Padahal menurut pengakuan Kepala LitBang peredaran uang Bank Indonesia (maap kalo salah istilah jabatan, agak lupa), BI sudah menyediakan pecahan uang receh untuk penukaran, terutama untuk para pengusaha retail, jadi ada jatah khusus untuk mereka. Hm… harusnya kalo udah begini ga ada lagi kan alasan kehabisan uang receh? Tapi ga tau juga ya… siapa yang bener2 jujur, jaman begini susah mau percaya sama orang, bisa aja orang BI ngaku udah nyediain berton2 uang receh karena ga mau disalahkan atas kasus ini, gitu juga sebaliknya. Aahh… au ah…🙂

Jujur, buat saya sih hal seperti itu bukan masalah besar, toh cuma duit receh ini, paling2 100 atau 200 perak, bukannya berlagak sok kaya, tapi buat apa sih ngeributin duit segitu, ga sebanding sama malunya!

Bukannya juga saya tidak asertif, karena saya juga ga merasa segitu dirugikan, belakangan ini kasir2 ngasih permennya udah bermerk dan ga cuma berasa manis aja, hehe… Lagian kalo emang bener hal itu melanggar ketentuan, yang dosa juga bukan saya, kan mereka, hehe…

Memang ada sebagian konsumen yang ga keberatan dan cuek2 aja, tapi YLKI (Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia) justru paling vokal kalo menyangkut kasus ini. Dengan landasan dan ketentuan yang entah kapan dibuatnya, mereka menggugat para konsumen untuk “say no 2 permen” kalau para kasir mengganti kembalian mereka dengan permen, hwahaha…

Istilah itu saya sendiri yg bikin, bukan YLKI, ga keren banged, ya istilahnya? Katanya, para konsumen harus mempertahankan hak2nya, karena barang2 yang dibayar tidak sesuai dengan harga aslinya terhitung sebagai pelanggaran terhadap hak2 konsumen. Bukan masalah besar kecilnya rupiah, bukan nilai yang ditekankan di sini, tapi perjuangkan hak2 konsumen..🙂
Yeaahh… mungkin itu memang kacamata dari segi konsumen dan bisnis, tapi kalo saya perseorangan sih nyantai2 aja, selama kembalian yang diganti itu ga sampe menelan 10 buah permen! Bisa tekor kalee…

Bagaimana dengan anda? Pilih permen atau kasih bogem mentah ke kasir aja kalo mereka ga mau kasih kembalian berupa duit asli keluaran Bank Indonesia?!? Hehehehe…. Silahkan memilih….🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: