kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Mulut Menulis, Tangan Bicara, Mata Mendengar


Seandainya ketemu temen di suatu tempat, bukannya nyapa langsung, malah SMS “ngapain di pegadaian boz?” atau yang lebih parah, mention temen lewat fb atau twitter.. Hadew.. nyapa langsung juga ga akan bikin kaki pegel kali, jarak ga sampe 10 meter ini. Well.. bukan tidak mungkin hal ini benar-benar terjadi di kehidupan nyata kita. Tapi koq ya kebacut tow, keterlaluan..🙂

Berapa total durasi bicara anda hari ini? 5 jam.. 7 jam.. atau bahkan hanya 1 jam..?? Tidak termasuk bicara di facebook atau twitter loh.. Bicara dengan mulut, bukan dengan tangan. Ya.. di saat semua hal diucapkan dengan tulisan, mulai dari SMS, facebook, twitter, email, YM, dsb.

Saya coba ngitung kasar.. total durasi bicara saya per hari hanya sekitar 1-2 jam. Aaapppaaaahh…??!!

Yep.. di hari kerja mungkin hanya segitu, dimulai di pagi hari waktu pamit ke ortu untuk berangkat kerja, lanjut di angkot, kadang ngobrol sama supir atau penumpang lain, trus sampai kantor ngomong ke satpam untuk minta kunci karena beberapa minggu ini saya kebagian buka pintu ruang editorial (orang yang pertama sampe di kantor), trus nyapa n ngobrol bentar sama temen kantor. Menghadap komputer, mainin  keyboard sampe jari saya ngecap abjad saking akrab sama tuts keyboard🙂. Makan siang yang dulu suka bareng semeja sama temen-temen, sekarang lebih sering makan di depan komputer, ngecek twitter, blogging, baca berita, atau yang akhir-akhir ini berhasil menyita perhatian saya, dress up game online🙂.

Di sela-sela jam kerja, cuma becanda dan ngobrol seadanya, paling kalo ada uneg-uneg tentang kerjaan atau artikel menarik di internet, selebihnya ya dihabiskan dengan komputer. Durasi bicara di kantor biasanya nambah kalo lagi brainstorming ide, apalagi kalo ide-idenya seru plus ada gorengan🙂.

Pulang kantor, sampe rumah juga ga banyak ngobrol, waktu habis untuk nonton TV, DVD, atau nulis. Lalu tidur, dan mengulang siklus yang sama esok hari.

Total durasi bicara dalam sehari, ya… sejam-dua jam lah🙂

Saking pengennya bicara banyak, saya mulai hunting lowongan penyiar lagi, siapa tahu kalo dapet bisa disambi, bukan materi yang dicari, tapi cuap-cuapnya itu, hehe..

Teknologi sudah banyak mengambil alih kerja mulut. Sekarang tidak perlu mengeluarkan suara untuk bicara. Bicara cukup dengan jari tangan, lewat tulisan.. Mendengar cukup lewat mata dengan membaca..

Promosi lewat facebook..

Janjian sama temen lewat twitter..

Curhat lewat SMS..

Laporan kegiatan atau LPJ lewat email..

Diskusi lewat YM conference..

Ada lagi..??

Di satu sisi saya bersyukur ada media yang begitu efektif dan efisien, sehingga kita mampu memaksimalkan waktu dan segala sumber daya yang ada. Tapi, di sisi lain saya juga prihatin, karena semakin mudahnya era komunikasi di jaman serba canggih ini bisa mengikis budaya bicara kita. Semoga tidak.. Karena saya pikir setiap manusia memiliki kebutuhan untuk bicara dan didengar, tentunya bukan hanya dengan berkeluh kesah dan berhaha-hihi di facebook atau twitter. Melainkan bicara langsung, bertatap muka, mengekspresikan emosi dengan lawan bicara, dan tentunya menyaksikan respon lawan bicara secara langsung. Hal-hal yang ga bisa didapat cuma dengan ngeluh di facebook atau ngoceh di twitter.

Minimal telepon lah, denger suara, ga cuma baca tulisan di SMS, fb, atau twitter. Telepon saya anggap sebagai sarana bicara langsung meski tidak bertatap muka, yah.. paling enggak mulut kita udah mangap, ga cuma jari aja yang lari-lari.

Telepon.. hmm.. koq saya jarang ya pake media ini, kalo ga bener-bener urgent, misal: ngurusin pesanan apa gitu, konfirmasi apa gitu, marahin anak-anak yang ngaret kalo janjian (meskipun cuma telepon 5 detik untuk bilang “di mana” dan “cepetan!!” 🙂

Tapi prakteknya akan beda untuk yang udah “laku”.. Yang namanya orang lagi pacaran ga mungkin lah ga telepon-teleponan, meski inbox hapenya udah banjir sama SMS “dah makan blm” dan “lagi ngapain”🙂. Jadi ceritanya ini ngomong sama pacar doank..?? Hmm.. gak apa-apa lah, masih mending daripada ngomong sama tembok.

Nah, kalo yang belom laku gimane..?? Ya itu tadi.. telepon-teleponan sama telepon umum aja.. Ini nih yg jadi polemik, ergh.. bahasanya bikin perut mules. Kalo lagi kangen sama temen, sekedar pengen ngobrol, pengen nanya kabar, trus telepon, koq berasa aneh, ya.. Ngapain juga ni anak bela-belain telepon ngabisin pulsa cuma buat nanya kabar, mungkin itu kata temen kalo saya tiba-tiba telepon begitu. Sumpah, saya udah diketawain kali sama temen-temen.

Sekedar intermezzo.. Saya jadi inget iklannya teh sariwangi. “Mari ngeteh, mari bicara”. Slogan yang cukup gemilang. Kita ambil contoh kasus waktu si Ibu kesel gara-gara atap bocor. Awalnya si Ibu marah-marah ke si Bapak, niatnya sih minta tolong, tapi kebawa emosi. Ga kebayang kalo tiba-tiba di iklan itu, si Ibu nyetatus di fb atau ngetweet kekesalannya gara-gara si Bapak nunda-nunda terus untuk betulin gentengnya yang bocor. Hayooo… kira-kira si Ibu ini bakalan nyetatus or ngetweet gimana..?? kirim jawaban kalian ke 7777, hadiahnya genteng bocor..

Ergh.. balik lagi ke iklan.. Trus gimana reaksi si Bapak kalo dia tahu status or tweetnya si Ibu, apalagi kalo taunya dari tetangga atau temen kantornya.. Duuhh.. mau ditaruh di mana mukanya si Bapak..?? Di atap aja, buat gantiin genteng bocornya🙂. Yang ada mereka malah berantem, karena si Ibu bicara diam-diam, di belakang si Bapak. Tapi akan beda perkara kalo si Ibu mau bicara dengan si Bapak. Apalagi di iklannya itu digambarkan cara bicara si Ibu yang asyik banget, nyanyi  sambil ngasih teh ke si Bapak. Komunikasi yang baik dimulai dengan BICARA🙂.

Sedikit curcol, mungkin saja kisah kita sama🙂

Saya punya beberapa teman dekat, ada yang teman semasa kecil, teman SD-SMA, teman kuliah, teman main, dsb. Dulu, sebelum kami sama-sama aktif di “buku wajah” kami sering curhat-curhatan, yang seringnya lewat SMS (ini baru soal SMS lho ya). Saya juga sering ngobrol dan jalan bareng, bahkan tidur di rumahnya. Karena kesibukan masing-masing, kami jadi jarang komunikasi. Dulu waktu masih tercatat sebagai anggota jomblowati sih sering banget SMSan, cerita-cerita atau sekedar becanda ga jelas ala jomblo di malam minggu kelabu. Tapi, waktu dia udah laku, jadi jarang banget SMSan. Ya.. saya tahu, pacarnya pasti lebih mengasyikkan untuk diajak SMSan😦. Sekarang, kalo ga lagi ada acara kumpul bareng, paling-paling cuma ledek-ledekan lewat komen di fb, kadang juga nanggepin curcolnya yang mendayu-dayu biru di status updatenya, hehe..

Beberapa waktu yang lalu saya memiliki kesempatan untuk jalan sama dia, eh.. koq jadinya malah canggung, bingung mau ngomong apa. Walhasil, kami cuma muterin mall untuk cari baju, kebanyakan obrolan seputar baju atau accecories yang lagi diburu.. Hmm..

Jujur, saya mulai muak dengan keadaan seperti ini. Ingin rasanya kembali ke jaman waktu Mark Zuckerberg masih ngompol di celana SDnya, waktu anak-anak masih suka teriak “main yuk!” di pintu rumah temennya, atau waktu saya malem-malem kabur sementara dari rumah untuk curhat ke temen deket, sekedar ngilangin stress sambil bersenda gurau. Ya, waktu jaman itu saya belum punya hape, jadi  kalo mau curhat musti telepon dulu lewat wartel untuk mastiin temen saya ada di rumah, atau langsung ke rumahnya, perkara dia ada di rumah apa enggak, itu soal mujur ga mujur🙂.

Itulah kenapa beberapa hari yang lalu saya merasa “wajah buku” ini bukan lagi rumah yang tepat untuk saya. Saya membutuhkan komunikasi nyata yg lebih intens daripada sekedar komen-komen di rumah itu. Mungkin juga karena beberapa teman sudah jarang saya jumpai di sana, yang tersisa hanya segelintir tetangga yang memenuhi rumah dengan berbagai keluhan dan cacian. Bosan!

Kembali lagi ke soal durasi bicara per hari.. Nah.. Kalo hari Minggu nih mungkin lebih banyak, karena biasanya saya suka menghabiskan waktu bersama teman-teman di Malang, pulkam euy.. Tapi.. nggak juga.. akhir-akhir ini di hari Minggu pun saya jarang ketemu sama mereka. Saya lebih banyak melewati Minggu seorang diri🙂.

Terhitung sejak teman-teman sibuk dengan pekerjaannya, saya jadi terbiasa sendiri, walaupun sebelum itu sudah biasa melakukan banyak hal sendiri juga. Cari baju, facial, jalan-jalan, bahkan nonton ke bioskop saya biasa sendiri. Kasihan amat, ga punya temen, neng..??🙂 Yaahh.. saya maklum, temen-temen sekarang sudah sibuk dengan dunianya masing-masing. Beberapa sudah mengakhiri masa lajangnya, beberapa ada yang sedang menyiapkan pernikahannya, beberapa ada yang sibuk dengan kerjaannya, beberapa ada yang sibuk dengan acara jalan-jalannya, beberapa ada yang sibuk dengan pencarian jodohnya🙂.

Saya..?? saya juga ikut-ikutan sibuk ah.. hehe.. Alhamdulillah, kerjaan saya makin hari juga makin seru, jadi kalo saya inget temen-temen yg lagi pada sibuk, saya alihin aja tuh pikiran ke deadline-deadline kerjaan. Mau SMS temen, takut ganggu, lagian juga kadang suka bingung apa yg musti diomongin, sekedar nanya kabar ntar yg ada malah diketawain, dikiranya abis kesambet jin pete, tumben nanya kabar. Mau telepon, apa laaaggiiiii… dikiranya saya mau mati ninggalin wasiat kali, sampe dbelai-belain nelpon, haha..

Ada beberapa hal memang yang saya pikirkan dan kerjakan akhir-akhir ini, banyak mungkin, selain karena fokus mewujudkan mimpi dan persiapan resolusi untuk tahun depan, saya juga melakukannya untuk tetap sibuk dan ga mellow🙂

I do a lot of thing.. Then I realize that I just feel lonely.. When everyone’s busy with their own lives and nobody needs me..

Ya.. saya akui saya kesepian, little bit, hehe.. Ah.. apa sih dosanya ngaku kalo kita kesepian, apa bisa masuk neraka..??🙂

Tapi saya sadar bahwa saya tidak punya hak untuk menuntut teman-teman saya, bayar pengacara yang bersih dan berkualitas mahal bo’..!!🙂 Siapa saya sampe berani nuntut untuk selalu ditemani, menuntut mereka selalu ada di saat saya sedang membutuhkan, siap siaga kapan aja kayak bidan delima. Halloo… who the hell are you, neng..?? Teman memang selayaknya bisa diandalkan, tapi kita juga tidak bisa menuntut banyak karena pertemanan tidak mempunyai ikatan kontrak  hitam di atas putih, yang jika salah satu pihak melanggar atau menelantarkan pihak yang lain, maka ia berhak untuk menuntut. Sama halnya denga pacar, siapa bilang pacaran itu punya ikatan, lu kira kebo, pake diiket-iket segala..?? Pacar itu hanya bentuk dari teman yang sangat amat dekat sekali, yang harapannya memang bisa menjadi teman hidup di kemudian hari, tapi itu kan masih berupa harapan, absurd. Yang bisa mengajukan tuntutan kalo ada salah satu pihak menelantarkan pihak yang lain adalah; perusahaan, organisasi, dan pasangan suami-istri. Kenapa..?? jawabannya ya sudah jelas, karena ada ikatan kontrak hitam di atas putih, hehehe..

Akhir bulan kemarin, saya ada rencana jalan-jalan, sama siapa..?? Tentu saja, sendiri..!!🙂. Tujuan utamanya sih beli krim pagi sama bedak perawatan jerawat yang udah abis, trus dilanjut ke Matoz yg kebetulan juga sejalan sama tempat skin care’nya. Awalnya sih saya memang udah bertekad berangkat sendiri, cuma beli barang ini aja. Tapi koq tiba-tiba saya pengen ditemenin. Saya mulai memilah-milah daftar teman, bukannya pilih-pilih, tapi saya menyesuaikan dengan keadaan, karena ada beberapa teman yang sepertinya memang tidak punya banyak waktu. Akhirnya, saya coba ngajak temen yg rumahnya ga jauh dari rumah saya, siapa tahu dia mau. Eh, ternyata dianya ogah, dengan dalih tanggal tua, ga ada duit, takut ntar ngiler kalo window shoping. Hmm.. sasaran kedua, tetangga saya. Eh, SMS saya ga dibales-bales, baru dapet jawabannya waktu udah mau nyampe tempatnya. Dan ternyata dia juga ga bisa. Okeh.. seperti biasa, jalan sendiri. Yeah.. saya bukan tipe orang yang manja sama temen, yang ga jadi ngelakuin sesuatu cuma karena ga ada temen, hehe.. Life goes on, girl..!!🙂

Selesai dengan krim pagi dan bedak, saya bertolak ke Matoz. Sebenernya ga ada yang saya cari di sana, cuma muter tanpa tujuan. Masuk ke Gramedia lagi-lagi tanpa tujuan, berasa kosong aja, ga ada passion seperti biasa yang matanya langsung ijo kalo lihat buku. Karena acara jalan-jalan waktu itu terasa hampa, akhirnya saya memutuskan untuk pulang dan beli cilok di samping Matoz, padahal tadinya pengen banget makan sundae bareng temen lama saya😦

Entah kenapa, tapi waktu itu saya benar-benar ingin ada yang menemani. Makan es krim bersama mungkin, sambil mengobrol ringan saja, tak perlu bicarakan pekerjaan yang berat atau percintaan yang pahit. Hanya duduk bersama, memanjakan lidah, melewati waktu yang berjalan, mengurai canda dan gelegar tawa yang lama tak bergema di telinga.

Saya rindu bicara..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: