kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

15 Ribu Rupiah Nonton Band “Keroyokan”


Murah amat, modal 15 rebu dapet  band ”keroyokan”. Yep.. jaman sekarang banyak hiburan murah meriah kalo kita cermat.Ga percaya..?? Coba cari event gigs yg disponsori vendor gede, seperti rokok atau soft drink. Untuk daerah Surabaya, bulan Oktober kemarin ada final regional LA Indie Fest 2010, cukup dengan modal 20 rebu, kita sudah bisa menikmati band-band keren, ada Slank, Maliq & d’essential, Gigi, The Banery, Kuburan, dan Bottlesmoker. Gigs yang baruuu aja digelar di awal bulan ini adalah Coca-cola Sound Burst. Nah.. ini yang akan saya share langsung dari TKP.

Saya akan membagi ceritanya dalam beberapa bagian, mulai dari awal masuk TKP, sharing penampilan band-band, tips nonton gigs sendiri, bendera tunggal Ika, band penutup yang ditunggu banyak penggemarnya, sampai perjalanan pulang ke kota Malang tercinta.

Enjoy it🙂

11 Desember 2010.. Malming yang awalnya saya jadwalkan untuk nonton kejurda TaeKwonDo di Unibraw terpaksa batal, karena mantan saudara seperguruan saya ga kasih kabar lagi. Akhirnya saya putuskan untuk pulang saja. Sembari nunggu jadwal kereta yang agak sorean, saya stay dulu di kantor, lumayan bisa onlen grates J Eh, tiba-tiba ada telepon dari nomer asing, sepertinya nomer rumah/kantor. Begitu saya terima, suara di seberang sana langsung nyerocos, “He, ga nonton coca-cola sound burst ta?” saya jawab: “Ga ah, ga seberapa suka sama Mew”. Eh, dia nyolot “Wah.. rugi!! Bandnya bagus-bagus loh..!! Ayo lah.. nonton aja!” Sial.. dia mulai membujuk saya, mana dia bilang udah pegang run down acaranya juga. Terpancinglah saya bertanya “Tiketnya berapa?” Nah lo.. kalo udah pake nanya tiket gini biasanya 50% saya akan berangkat🙂 Dia bilang cuma beli 3 botol tanggung coca-cola, 15 ribu. Hmm… kembali saya bertanya “Trus pulangnya kapan?”- “Kamu berangkat sama siapa?” sampai saya bilang tas saya berat, males bawanya. Eh, dia nawarin naruh di kostnya. Sial… bener-bener niat memprovokasi saya nih anak. Ya sudah, saya pikir-pikir dulu lah, nanti kalo jadi saya kabarin lagi.

Berpikirlah saya, sambil ubek-ubek mbah google, ngecek run down. Mau tahu run down-nya..?? Sok atuh, diperiksa🙂

Beuh.. lumayan ngiler juga saya. Kebimbangan pun mulai menghampiri. Sampai akhirnya saya telepon dia (jarang-jarang saya telepon ni anak). Tanya ini-itu, mulai dari dia berangkat jam berapa sampai ntar pulangnya naek apa. Ternyata dia masih lembur di kantor, masih ngeprint kurang 5 sheet. Hmm.. saya bingung (lagi), saya bilang mau mikir (lagi), ntar saya kabarin (lagi).

Waktu itu jam masih menunjukkan pukul setengah dua lebih berapa gitu. Saya mulai ngitung waktu. Trus saya cek kostum saya, thanx God itu hari Sabtu, hari bebas seragam, dan kostum saya cukup casual, cocok lah untuk nonton gigs🙂

Saya telepon dia (lagi). Oke.. deal.. kita nonton..!! Mendadak, spontan, dan tidak direncanakan.

Angkot atau taxi..??

15.45.. Oh, saya pikir saya telat dan temen saya pasti dongkol karena melewatkan beberapa band. Salah, rupanya dia masih anteng di kantornya, sampai saya harus nunggu dia di ruang kerjanya. Di sela-sela nunggu print-print’an yang belum selesai, kami berembuk sarana transportasi menuju TKP di pantai Kenjeran Surabaya. Awalnya kami memang berencana memakai angkot, tapi.. mengingat waktu mepet, takut kalau melewatkan begitu banyak band keren, dan menurut perhitungan kasar saya waktu yang harus ditempuh dari Darmokali menuju Kenjeran sekitar 1 jam lebih, akhirnya temen saya itu bimbang juga. Dia mulai berpikir untuk naik taxi. Wow.. sungguh pemikiran yang berani, bukannya apa-apa, karena duit saya ngepres, dan ternyata kantong dia juga ga tebel-tebel amat, haha.. Kami sampai ngitung bakal kebagian band apa aja kalo kita sampai jam sekian. Temen saya.. tunggu, dari tadi saya cuma bilang temen saya, emang dia ga punya nama, ya? Oke.. oke.. perkenalkan, Taufani Firdaus (kalo ga salah itu nama panjangnya), panggilannya Fani, yeah.. namanya mirip perempuan. Dia adalah temen paling narsis yang pernah saya miliki.

Fani ngotot naik taxi, saya ngotot menolak idenya. Gila aja, Darmokali-Kenjeran itu jaoh kaleeee… Bisa-bisa ongkosnya nyampe 50 ribu bahkan lebih. Dibagi dua emang cuma 25 ribu, tapi itu belum termasuk  tiket masuk, makan, dan ongkos bus ke Malang. Ergh.. Saya keukeuh naik angkot, tapi Fani mulai mengeluarkan jurus rayuannya, dia rela pembagian ongkos taxi ¾ dan ¼ (tentu saja yg ¼ itu untuk saya, hehe) Saya hitung, ah.. masih lebih banyak dibanding ongkos angkot yang cuma 3 RIBU..!! Masih belum nyerah, dia menurunkan prosentasenya, saya cuma kebagian 1/8 dari ongkos taxi, hahaha.. tapi, saya harus bayarin makan dia, hmmm… sama aja bo’ong..!! Katanya, “Kalo mau seneng-seneng itu musti berkorban”. Yaelah Fan.. iya kalo ada yang dikorbanin, nah ini yang mau dikorbanin aja ga ada, gimana mau berkorban, hehe..

Ya sudah lah.. Kami (lebih tepatnya Fani) menyerah.. Angkot jadi pilihan yang paling bijak, sambil berdoa dan berharap acara molor dan run down jadi mundur🙂

Semrawut

Alhamdulillah.. kami sampai sekitar jam 6 malam. Sempatkan sholat sebelum bersenang-senang, kebetulan ada masjid tepat di samping angkot yg menurunkan kami. Bedak’an dulu ah, saya memilih yg two way cake meski tipis saja daripada bedak tabur jerawat yg biasa saya pakai sehari-hari. Naluri perempuan saya bermain🙂

Waktu saya keluar dari gerbang masjid, Fani sedang mengobrol dengan Mas-mas. Saya kira temannya, ternyata hanya penonton. Pas saya datang, mereka udah selesai ngobrol, wah.. padahal Mas-mas yang satu kayaknya lumayan, hehe.. Good news..!! Kata Mas-mas tadi, acaranya molor, terakhir sebelum dia sholat tadi masih Ello yg perform. What..?? Ello..??? Oh.. mungkin dia keroyokan bareng penyanyi lainnya bawain jingle coca-cola. Buka semangat baru.. yeay..!!🙂

Tanpa ba-bi-bu lagi, Fani langsung menyeret saya untuk jalan, dengan sok laki (karena emang dia laki, hehe) dia bawain backpack saya yang beratnya saya taksir 3 kilo lebih itu, trus dia tukar sama backpacknya yang cuma berisi kamera dengan berat ga sampe setengah kilo🙂. Kami yang memang sama-sama belum pernah ke Kenjeran bingung juga di mana jalan masuknya, dan wow..!! ada replika patung liberty di sisi jalan yang kami lewati *biasa aja kaleee..🙂

Di sepanjang jalan cukup banyak calo tiket yang menawarkan dengan harga miring banget, only 10 thousand..!! can u believe it..?? Cuma 10 ribu perak untuk nonton deretan band anak negeri yang keren plus MEW.. saya jadi mikir, mereka dapet untungnya darimana, ya? Padahal kan HTM aslinya 15 ribu, hh… kasihan juga kalo tiket calo2 itu ga habis terjual😦

Sebelum bisa memasuki TKP, kita harus beli tiket, di sisi pagar banyak sekali booth-booth dengan tulisan yg sama, just coca-cola, ga ada tulisan apakah itu booth untuk tempat penukaran tiket, minuman, tempat beli tiket, atau apa. Saran dari temen Fani sih kita disuruh beli tiketnya di booth Simpati, cuma 10 ribu dapet perdana Simpati+tiket masuk+coca-cola. Mulailah kami muter, nyari booth yg dimaksud. Tapi koq ya itu, semua booth tulisannya sama, coca-cola, ga ada Simpati, dan yang lebih ngeselin ga ada keterangan tambahan apakah itu booth untuk tempat beli tiket atau apa. Karena kata Mbak penjaga booth simpati udah kehabisan tiket, akhirnya kami terpaksa beli di boothnya coca-cola. Sampe di salah satu booth, kami diping-pong ke booth sebelah, katanya beli tiketnya di situ. Tapi yang bikin bingung, ada beberapa penonton yang ditolak karena alasannya sudah habis. Eh, pas saya nanya beli tiketnya di situ, katanya bisa. Nah lo.. yg dimaksud habis buat penonton di samping saya itu apaan, ya? Bingung, sumpah.. koq kayaknya kurang teratur gini, ya.. Tiket sudah di tangan, maunya langsung masuk, tapi si Fani nunjuk tiket yg bertuliskan “Tukarkan kupon ini dengan produk Coca-cola” dan nyuruh saya tanya ke Mas penjaga boothnya. Hmm.. jeli juga tuh anak lihat kesempatan untuk nyuruh2 saya. Bertanyalah saya ke si Mas, lha koq ternyata nukerin minumnya di dalem, owalah.. repot amaaattt..

Semrawut..?? tunggu dulu sampai kalian lihat jarak dan posisi stagenya🙂 Ada 3 stage, 2 stage letaknya cukup berdekatan, tapi posisinya tidak sejajar, dan 1 stage melancong jauh di seberang, terpisahkan oleh jalan atau saya sebut lorong, karena ada semacam gerbang yg mereka buat di depan. Nih, biar jelas, saya coba buat denah letak stagenya🙂

Dari stage A ke stage C jaraknya sih lumayan, tapi kalo musti bolak-balik cuma untuk ngecek band apa yg sedang perform, wah.. bakal keder dah tuh dengkul. Thanx God, Fani udah ngesave run down di BBnya, hehe.. ga percuma juga bawa temen dia. Jadi udah tau band apa yang lagi perform di masing-masing stage.

*Note: bawa run down untuk gigs yg punya lebih dari 2 stage, bisa disave di hp atau diprint di kertas🙂

Oke.. ini baru awal, soal penampilan band-band keren yang sempat kami nikmati masih banyak cerita, mulai dari aksi moshing yang bikin pusing tapi juga lucu, reaksi penonton waktu Netral bawain “Garuda di Dadaku”, bendera band **** yg dikibarkan oleh punkers (kalian ga akan nyangka bendera apa yg mereka kibarkan), sampe manusia-manusia bertopeng.

Kita bertemu di cerita selanjutnya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: