kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Moshing? Jangan Pushing!


Berada di tengah lautan massa musik yang hingar bingar, suasana memanas, penonton mulai bergoyang, hantam sana hantam sini, senggol sana senggol sini, hi cut sneakers melayang-layang *awas kena timpuk, terpisah dengan teman, sendiri, handphone mati, dan.. kamu cewek! Satroni satpam berkumis tebal..?? Hallo.. kamu tidak sedang berada di Mall, nona!🙂

Pernah mengalami kejadian seperti itu..?? Atau baru berencana nonton band keroyokan..?? Pengen nonton gigs yang save dan enjoyable..?? Siapkan modal, bekal, dan muka tebal sebelum menuju TKP! Terutama jika kamu cewek😉

Siapa sih yang ga suka nonton gigs dengan beberapa stage..?? Udah tiketnya murah, dapet banyak band, non stop pula, estafet, waktu band 1 lagi cek sound kita ga perlu dengerin MC yang ngoceh ga jelas, langsung aja nonton band di stage yang lain. Tapi.. ada tapinya, nih.. Kalo stagenya ada lebih dari 2, trus jaraknya lumayan jauh, sedangkan band idola sama-sama lagi perform, yang lebih parah kalo kita beda selera sama temen, kita pengen nonton The Adams, temen pengen nonton The Brandals. Nah lo.. gimana caranya biar bisa sama-sama nonton..??

Peringatan pertama sebelum melanjutkan membaca:

Postingan saya kali ini cukup panjang, jadi kalau merasa tidak tertarik dari awal tidak usah dilanjutkan juga tidak apa-apa🙂

Masih dalam rangkaian coke soundburst di Kenjeran kemarin, saya mengalami hal ini. Waktu itu posisi kami berdua di dekat stage C, yang bentar lagi main adalah Koil. Hmm.. saya nggak seberapa suka sama band ini, mungkin ilfil gara-gara pernah lihat performance mereka yang lip sync🙂 Saya pikir, mereka band zona “keras” dan agak gimanaaa gitu kalo performancenya cuma lip sync, kalah sama dandanannya yang garang, ups.. sorry to say🙂

Yang paling bikin jantung saya kebat-kebit, Gigi sebentar lagi perform di stage seberang. Oh.. saya sungguh ingin terbang ke sana. Jujur, seumur-umur belum pernah liat live performance mereka, padahal udah sering perform di Malang dan Surabaya, selalu ada aja halangannya, hehe.. Ini adalah kesempatan bagus, saya tidak boleh menyia-nyiakannya, di depan mata bo’..!! Tapiii… si Fani ga mungkin mau diajak nonton Gigi, meninggalkan Koil dan Burgerkill. Ergh.. terpaksa, kami berpisah. Saya yang memang memutuskan untuk pisah sementara, saya bilang “Aku mau nonton Gigi, ya?” dan dia mengiyakan sambil mengikat perjanjian, “Ntar kalo udah sama-sama selesai ketemuan di mana? Di sini aja?” Saya usul di lorong tengah aja, pemisah antara stage A dan C. Siipp..!! Gigi.. I’m coming..!!🙂

Langkah saya begitu bersemangat, meski harus menggendong backpack 3 kilo di bagian depan. Saya lewati gerombolan orang-orang dengan santai, mulai dari gerombolan cowok-cowok berkostum hitam sampai pasangan yang sedang kasmaran. Rasanya bebaaaaassss banget..🙂 Karena pengen dapet posisi yang strategis, saya langsung ngejogrog di dekat stage sebelah kiri. Eh.. koq ndilalah masih cek sound, udah gitu yang main bukan Gigi, tapi J-Rocks. Walah.. tau gitu saya stay sama Fani aja. Ya sudah lah.. udah di sini juga, dinikmati aja, meski saya ga begitu suka lagu-lagunya J-Rocks. Tapi lama-lama koq ga enak juga ya dengerin musik yang bukan kesukaan kita🙂

Saya jalan menjauh dari stage A, dengan langkah santai beranjak ke stage C, tapi mau nyamperin Fani juga males nyarinya, paling dia lagi asyik motret-motret. Sms dia juga lama balesnya. Tapi saya dapet info juga kalo yang lagi perform di stage C itu burgerkill, yep.. dari gerombolan cowok yang pada lari-lari ke sana. Wah.. kayaknya lebih asyik nonton burgerkill daripada J-Rocks. Bertenggerlah saya di bawah pohon yang berdiri tegak di tengah jalan. Saya duduk ndlosor di bawah pu’un sambil memandang ke arah stage C J Orang-orang yang sliweran mungkin setengah menyadari keberadaan saya, maklum saya kan ketutupan dikit sama pohon cungkring itu, hehe.. Kalo orang yang jalan dari belakang saya mungkin ga sadar kalo ada orang di bawah pohon, tapi kalo orang yang jalan dari arah depan saya insyaAllah sadar kalo ada penampakan cewek di situ🙂

Sayup-sayup koq saya denger di stage A musiknya agak berbeda. Apa mungkin Gigi sudah naik stage..?? Oh.. saya harus cepat-cepat ke sana. Lagi-lagi saya salah.. Yang di atas stage tetep J-Rocks. Walah.. ya sudah lah.. saya cari tempat untuk duduk lagi, tapi kali ini ga di bawah pohon, melainkan di samping selokan yang bau pipis, haha.. suer.. baunya pesing, abis dipipisan rombongan sapi kali’..

Kelar sudah.. Tapi masih harus nunggu 1 band lagi sebelum Gigi, yaiya, kan krunya Gigi masih cek sound. Giliran stage B yang berisik. Siapakah yang mengisi kegaduhan itu..?? Saint Loco..!! Aha.. lumayan nih. Ke sana ah..

Ini kedua kalinya saya lihat live performnya Saint Loco, sebelumnya saya nonton di Samantha Krida Unibraw waktu acara Indiefest jaman jebot. Lumayan juga.. Lagu-lagu yang mereka bawakan kali ini cukup hits. Cuma sound sistemnya aja yang agak trouble, sampe kita musti nunggu mereka benerin bas drum di tengah-tengah performance, haha..

Saya ambil posisi ga terlalu deket stage, cuma pengen nikmati musik mereka dengan santai, ga terlalu berambisi “zoom in” hehe.. Tapi ternyata di bagian yang ga seberapa penuh pun juga ada moshingnya. Saya mulai masang radar anti huru-hara. Begitu mereka kelihatan deket ke arah saya berdiri, saya harus cepat-cepat menjauh dan mencari posisi aman. Agak telat sedikit, karena saya mulai kesenggol mereka yang muter-muter sambil goyang ga jelas, sampe Mas-mas sebelah narik tangan saya untuk minggir, hehe.. saya udah 2 kali ditarik sama Mas-mas tak dikenal untuk menghindari bentrokan moshing, suwun yo cak!

Gigi

Performance dibuka dengan seruan Kang Armand “Yoopo kabare coookkk..??!!” Haha.. bukan kali pertama saya mendengar musisi yang menyapa massanya di kota Jawa Timur dengan cara begitu. Dulu waktu Saint Loco main di Unibraw juga sempat mengucapkan seruan J****k beberapa kali.

Saya dapat posisi yang lumayan strategis untuk lihat aksi si Akang yang atraktif, tapi karena badan saya yang imut, tertutuplah sedikit pandangan saya oleh Mas-mas yang tingginya sepohon pisang itu. It’s okay.. masih bisa geser kanan-kiri koq, hehe.. Saya bener-bener sendiri di tengah lautan manusia saat itu, banyak cowok-cowoknya sih, tapi ada beberapa cewek yang digandeng pasangannya. At least saya tidak cantik sendiri di sana, hoho..

Watch out! Mulai tampak tanda-tanda moshing party di depan saya. Relax.. stay cool.. tapi tetap waspada. Oh.. rupanya moshing kelas teri, hihi.. Cuma goyang-goyang badan dengan gaya melenggok-lenggokkan lengan sampai batas perut. Aduh.. gimana modelnya itu? Haha.. saya ga ada fotonya, flash saya ga ngangkat untuk motret di low light begitu🙂

Sampai di tengah performance, anak-anak yang moshing di depan saya ini masih aman terkendali, karakternya memang tidak membahayakan koq, jadi saya tenang saja sambil menikmati musik dan komat-kamit niruin lirik lagunya. Tapi.. saya mencium bau-bau moshing kelas pindang nih dari arah kiri depan saya. Wew.. beneran, mereka mulai lonjak-lonjak dan muter-muter kayak gasing pusing begitu. Saya mundur sampai ke titik yang sekiranya aman. “Nakal” pas banget untuk memanaskan suasana, semuanya ikut lonjak-lonjak dan bernyanyi bersama. Saya sebenernya juga pengen ikutan lonjak-lonjak, tapi garing banget ga ada temennya, hehe.. jadi ya cuma ikut nyanyi sambil goyang dikit, aih.. Dua sampai tiga kali moshing kelas pindang berhasil membuat saya mundur beberapa langkah, tapi tetep.. goyang dikit dan niruin lirik itu saya lakukan, hehe..

Overall.. performance Gigi keren..!! Pemilihan lagu mereka juga matang, bisa bikin penontonnya enjoy..!! Dan.. yang asyik kalo nonton gigs begini, kita bisa melihat banyak bendera band yang berkibar tanpa aksi tawuran, hopefully. Waktu itu Kang Armand sempat mengucapkan terima kasih untuk penonton, dia nyebutin satu per satu massa band-band yang hadir, kayak J-Rockstar, Kerabat Kotak, bahkan bendera Slankers dan ST12 yang waktu itu ga ikutan main pun berkibar di sana, dan itu juga ga lupa dia sebutkan🙂

Bertemu kembali

Oke.. misi sudah terlaksana, sekarang bagaimana caranya saya bisa bertemu kembali dengan si Fani. Ups.. saya lupa belum cerita, hape saya mati dari sebelum gigi perform, biasa.. baterai ngedrop, hehe.. Jadi, saya ga bisa hubungi Fani lagi untuk janjian ketemuan. Wooiii.. terus kalo ga ketemu gimana? Pulangnya gimana? Sama siapa? Haha.. tenang.. saya sudah menyiapkan rencana untuk semua ketidakterdugaan itu. Itulah kenapa saya bisa santai dan enjoy menikmati Saint Loco dan Gigi.🙂

Rencana saya begini.. Kalo sampe acara kelar belum ketemu juga sama Fani, terpaksa saya pulang sendiri ke Malang. Jiaahhh.. mau naik apa neng..?? Emang ada angkot jam segitu (mengingat waktu itu sudah malam sekali, hampir pukul 22.00), dan waktu itu acara juga belum kelar.. Kalo ga ada angkot ya cari tempat buat tidur di sana. Di mana.. hotel..?? Busyet… pake duit monopoli..?? Ya kagak lah.. tinggal cari teras toko, tempat tertutup, atau kalo perlu numpang tidur di venue, ga tau di mana, bareng sama panitia-panitia juga bisa, hehe.. Serius, saya bisa aja melakukan itu semua, halah.. wong cuma begini aja koq repot, santai..🙂

Kenapa saya ga cari Fani aja..?? Haduh.. mau cari di mana coba, massa segitu banyak, bikin capek aja. Mau Tanya satpam atau polisi terus diumumin MC di atas stage kalo Melia sedang kehilangan teman yang bernama Fani, ditunggu di backstage. Omigod.. malu-maluin bangeeeddd..!! Mau ditaruh di mana muka saya..??

Saya cuma memegang janji kami sebelum berpisah tadi, bahwa setelah semua band yang kami tonton selesai perform, kami akan bertemu kembali di lorong itu. Oke.. saya pun beranjak ke lorong, celingak-celinguk beberapa saat ke arah stage C. Nihil.. tidak ada pemuda bertubuh tambun yang mirip Om-om🙂 Tiba-tiba dari arah belakang ada yang bersuara di dekat kuping saya. Haha.. itu dia Om yang saya cari..!! Yep.. kami bertemu kembali, tanpa teriakan histeris layaknya 2 saudara yang terpisah oleh perang dunia. Halah..

Sedikit tips untuk cewek-cewek yang mau nonton gigs sendiri:

  1. Pede kalo kita bisa nonton sendiri🙂
  2. Kenali venue dulu. Lebih enak milih gigs yang stagenya 2 atau lebih, biar penontonnya ga terpusat di satu titik, jadi ga terlalu berjubel.
  3. Bawa run down, bisa disave di hape atau diprint di kertas. Untuk apa? Untuk memudahkan kita dalam mobilitas, biar ga wira-wiri ngecek band apa yg lagi perform cuma karena ga tau jadwalnya. Trust me, ini membantu sekali, bisa menghindari ke”kecele”an.. hehe..
  4. Pake kostum yang nyaman, hindari rok mini, hot pants, accecories berlebihan, dan tas yang berat. Jangan sampe kostum2 itu jadi bikin ribet, bukannya nikmatin musik malah sibuk benerin rok atau accecories.  Dandan biasa aja, jangan menor dan mengundang ketakjuban, kalo perlu ga usah mandi, ga usah bedak’an, biar kelihatan kucel dan ga digodain, haha.. Pake sepatu juga, ya..
  5. Pasang radar moshing. Ada 3 jenis moshing (versi saya): moshing kelas teri, kelas pindang, dan kelas hiu. Yang kelas teri paling cuma goyang dari kepala sampe sebatas perut, kelas ini masih tergolong aman. Yang kelas pindang biasanya mulai bikin meradang, muter2 kayak gasing, tubruk sana tubruk sini, lempar temen-temennya ke sembarang arah. Yang kelas hiu lebih parah, pokoknya di atas levelnya pindang lah, bahkan udah mulai main tinju-tinjuan. Tapi kelas hiu begini biasanya massanya musik2 underground, dan stagenya cuma 1, jadi terpusat di satu titik aja. Mau nonton yang model2 underground..?? Carilah teman!
  6. Baca keadaan, kalo udah mulai kecium bau-bau moshing, lirik sana-sini, cari tempat aman untuk berdiri. Kalo udah panas, silahkan berpindah ke tempat itu.
  7. Lihat tetangga kanan-kiri juga. Mas-mas gondrong bertato yang kelihatan tanda-tanda mau moshing? Waduh.. segera pindah, cari orang yang terlihat aman. Kalo saya sih biasanya berdiri di samping pasangan yang lagi kasmaran, haha.. ga mupeng tuh? Biasa aja, kan saya menikmati musiknya. Berdiri di samping mereka ini tergolong aman, karena si cowok pasti ngelindungin ceweknya, nah.. biasanya dia juga akan nolong cewek yang sendirian, karena kasihan, dia kan punya cewek. Haha.. nyambung ga sih..?? Atau berdiri di samping anak-anak cupu. Dijamin mereka ga akan moshing-moshing dah..🙂
  8. Nah.. kalo kamu dateng bareng temen ke gigs yang punya lebih dari 2 stage dan jaraknya berjauhan dan berpotensi untuk misah demi band idola masing-masing. Janjian dulu untuk ketemuan di mana, pilih tempat yang mudah jangkauannya dan ga terlalu rame, jadi gampang nyarinya. Ah.. kan bisa smsan atau telepon. Iya kalo hape kamu ga mati atau trouble tiba2. Just in case, lebih baik janjian dulu, biar nontonnya juga tenang🙂

Haaaa…. Sudaaahhh.. selesaaaaiiii… panjang niaaaannnn.. saya juga mulai capek dan tergoda untuk nulis yang lain, hehe.. Terima kasih sudah membaca postingan kali ini sampai tuntas. Selamat bergigs ria, nikmati musiknya, jauhi narkoba..!! Moshing..?? Jangan pushing..!! Have fun🙂

2 responses to “Moshing? Jangan Pushing!

  1. Dita December 26, 2010 at 7:03 am

    Ya ALLAH aku iling pas ngenteni Mew jan kuesel soale molor semolornya..
    jadwal jam 21.40 iso dadi 23.56.
    salah fasilitas toilet e yo super duper memprihatinkan a.k.a ganok banyune.
    tapi untunglang semua terbayar lunas dengan penampilan Jonas Bjerre dkk yang ciamik😀

  2. meliamex January 5, 2011 at 7:55 am

    Hwahaha.. lek aq malah bersyukur dit, soale tekoku telat, maghrib bru teko.. alhamdulillah.. ga ketinggalan netral..:mrgreen:
    Wah.. smpe gae toilet’e barang rek..😆
    preeettt.. ciamik jare.. hehe..
    aq seneng animasine dit.. mboiz.. gloomy abis.. hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: