kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Minggu Santai


Feel empty..?? It’s time 2 recharge ur body, mind, and soul. Kebawa sama artikelnya Sarseh nih, hehe.. baca

Ada satu moment di mana kita merasa butuh untuk sendiri, menikmati waktu yang berjalan tanpa banyak melakukan sesuatu. Memanjakan diri terbukti bisa merecharge energy positiif. Tapi siapa bilang memanjakan diri itu hanya bisa dilakukan dengan cara mahal seperti spa, salon, shoping, jalan-jalan, dan hal-hal lain yang menguras dompet. Bangun siang, diam di rumah, menonton tv sambil rebahan, membuat kudapan, makan penuh 3 kali sehari, luluran seharian atau justru tidak mandi sama sekali, itu semua juga termasuk cara untuk memanjakan diri. Hayoo.. yang setuju angkat jempol kaki..!!😀

Minggu ini saya bisa sedikit rileks. Coba berdiam diri di rumah dan menikmati setiap detiknya tanpa banyak memikirkan dan melakukan sesuatu, mengistirahatkan tubuh, pikiran, sekaligus perasaan. Sabtu malam agaknya saya sedikit lelah, baru sampai stasiun sekitar jam 20.30, ditambah dengan jalan kaki di tengah gerimis, sampai rumah pukul 9 lebih. Selesai makan (tanpa mandi) saya merebahkan diri di depan tv, mengamati acara yang sedang berlangsung, tak ada yang cukup menarik, hanya menyempatkan menonton Rolling Stone “The 50 Greatest Indonesia Singers” di Metro TV. Zzzzz… saya pun mulai membuat peta kasur. Melirik jam, baru pukul 23.30, tapi toh saya akhirnya memutuskan untuk melanjutkan pembuatan peta di kamar juga.

Minggu pagi sebenarnya ingin joging, tapi gara-gara lagi ga sholat, jadi ada kesempatan untuk bangun agak siang, sekitar setengah 8, hehe.. Begitu bangun langsung ke belakang dan cuci pakaian kotor. Sungguh, hari ini saya ingin santai, tidak ke mana-mana (selain ngopy film di warnet, hehe) dan tidak banyak berpikir. Tapi waktu lagi ngucek baju koq tiba-tiba keinget sama bibit bunga matahari yang sudah saya beli kurang lebih sebulan yang lalu, ya? Ibarat petasan udah busung kali tuh bibit:mrgreen: Saatnya menanam bunga!

Halaman belakang rumah yg kecil

Tangan saya mulai mengais-ngais tanah untuk diisikan ke dalam pot. Bukan, bukan dengan cetok, melainkan dengan sendok. Aappaa..?? Ya, ya.. sendok untuk makan saya gunakan untuk menyendok tanah dan pasir. Ah.. yang penting kan nanti dicuci bersih🙂 Saya kurang tau jenis tanah di halaman belakang rumah yang kecil itu. Tanahnya cukup keras, bercampur dengan bongkaran pula, masih ada remah-remah tembok yang tersembul dari tanah yang saya keruk. Tapi tanah di halaman saya ini suburnya bukan main, mulai dari tomat, cabe, sampai pepaya pun tumbuh dengan subur. Malah dulu pohon pepaya saya tingginya ngalahin pohon semangka, yee.. itu mah ga aneh, hehe.. Beneran, tinggi banget pohon pepaya saya, dan dia ga pernah berhenti berbuah, saya sampe kasihan lihatnya, udah tinggi kurus, buahnya  banyak, di ujung atas, gimana kalo dia ga kuat nahan beban. Maka akhirnya ditebanglah itu pohon, karena akar-akarnya juga sudah menembus tanah bersemen di belakang rumah. Kenapa bisa subur? Apa tanahnya berasal dari abu merapi? Mungkin karena dulu halaman itu ditempati kandang ayam, kotorannya kan bercampur tanah, dan kandang-kandang itu ga cuma sebulan dua bulan aja ada di sana, tapi bertahun-tahun!

Sendok bukan cetok

Ya.. semoga tanahnya mau bersahabat dengan bibit bunga matahari. Karena lupa aturan bercocok tanam bunga matahari (saya kan memang tidak ada rencana mau nanam bunga hari itu), jadi saya taruh asal aja 3 biji dalam 1 pot:mrgreen: Ternyata setelah saya cek di file hari ini, dalam 1 lubang cukup 1 biji, hehe.. Selain tanah subur itu, saya juga mencampurnya dengan pasir dan sekam padi (kulit biji padi) yang saya curi dari tanah tempat tanamnya Jemani milik Om saya, hihi.. Lapisannya dimulai dengan tanah, pasir, tanah, biji, tanah, pasir, dan sekam padi. Semoga saya nggak salah meskipun sedikit ngawur. Setelah biji ditanam, saya siram sedikit. Tunggu beberapa hari, semoga biji bunganya mau bertunas🙂

Sekam padinya basah

Selesai dengan biji bunga matahari, saya melirik ketela rambat dalam kresek di dekat tempat cucian piring. Otak saya mulai bermain, masih ada tepung roti yang belum terpakai, hmm.. it must be something! Yee.. katanya ga mau mikir, nah ini koq masih aja mikir. Hehe.. mikirnya ini ga terlalu berat koq, wong cuma mikir telo, haha..

Tepung roti itu saya beli waktu lebaran kemarin, masih utuh, belum dipakai sama sekali, wong bungkusnya juga masih tertutup rapat, waktu itu belum sempat bikin kue, keburu duitnya habis juga, sih😆 Naahh.. mumpung ada bahan yang bisa dibuat eksperimen, sekaranglah saatnya! Nanti agak sorean aja mulai ngolah si telo dan tepung roti. Sekarang santai dulu, liat tipi! Sekitar jam 11.30 saya ga sengaja lihat ada film di Global TV, judulnya Charlie II. Ceritanya tentang mobil yang sakti dan bisa ngomong, haha..

Felix, bocah 11 tahun yang kehilangan orang tua sejak kecil ini tinggal sama keluarga angkatnya karena Kakaknya Charlie bekerja sebagai secret agent (katanya). Tapi Felix ga betah karena keluarga angkatnya jahat. Felix ini ceritanya jenius, tahu banyak soal komputer dan mesin, bahkan dia merakit mobil rongsokan yang sudah tidak terpakai di garasi gudang. Rasmus adalah tetangga yang jadi sahabat Felix meski usianya terpaut jauh sekali (Rasmus ini umurnya lebih dari 50 tahun kayaknya, udah beruban dan tua gitu). Dia baik banget sama Felix, sampe ngasih laptop sebagai hadiah ulang tahunnya, wuiihh.. mau tuh jd tetangganya! Laptop ini ga tau gimana caranya bisa dipake untuk connect internet, padahal kalo ga salah inget ga ada modemnya, hehe.. Pas Felix lagi searching di internet tentang Kakaknya, Charlie yang ga ada kabar, datanglah itu tikus, main-main, ketak-ketik keyboard segala macem, sampe buntut-buntutnya bisa meretas software robot punya perusahaan apa gitu namanya, lupa, hehe.. Mobil itu jadi hidup dah, bisa ngomong, punya tangan, bisa lompat, makan buah, sayur, haahh..?? Iya, karena dia ga perlu bensin untuk bahan bakar, cukup kasih makan bahan organik kayak tanaman dan buah, minumnya juga cukup air biasa, haha.. Mobil ini dikasih nama, lebih tepatnya menamai dirinya sendiri Charlie, karena menganggap dia adalah keluarga Felix, biar ga sama dgn nama Kakaknya, dikasihlah embel-embel angka 2. Charlie II ini pinter juga, secara dia kan robot, mau info apa aja tinggal connect ke internet. Berkelanalah mereka mencari sang Kakak, Charlie. Bla.. bla.. bla..

Hehe.. lumayan lah tu film untuk hiburan. Next.. agenda Minggu santai kali ini adalah.. menulis..!! Hehe.. Bikin kudapannya agak sorean aja, sekalian buat cemilan pas nonton timnas vs Filipina.

Cooking time..!! Lebih tepatnya kudapan time..!!😎

Telo godog

Si telo ga mungkin saya biarkan sendirian saja hanya bersama tepung roti, saya campur dah dia dengan bahan lain. Inilah yang saya kerjakan dengan si telo di minggu santai😉

Bahan:

Ketela (ga tau takarannya berapa, asal ambil aja)

Kacang hijau 125 gram (secukupnya aja lah)

Mentega/ margarine secukupnya juga

Gula pasir dan sedikit garam (secukupnya lagi)

Telur 1 butir

Tepung roti

Minyak goreng

Cara bikinnya gampang banget.

Pertama, rebus dulu ketela dan kacang hijaunya. Setelah matang, haluskan (kacang hijaunya ga perlu terlalu halus) dan campur jadi satu, tambahkan margarin, gula, dan garam secukupnya. Uleni sampai tercampur rata. Bentuk bulatan-bulatan kecil. Celupkan pada telur yang sudah dikocok lepas, lalu gulingkan pada tepung roti. Diamkan beberapa saat agar tepung roti menempel, kalau mau bisa dimasukkan freezer. Tinggal digoreng, dan.. taraaa… Jadi deh..

Silau.. Kamera ecek2..🙂

Rasanya..?? Kata orang rumah dan temen-temen kantor sih enak, hehe.. Tapi kurang manis, lha.. kan makannya tinggal ngeliatin saya, jadi tambah manis dah tu kue.. haha.. Memang sengaja saya kasih gulanya dikit aja, kan ketelanya juga sudah mengandung gula, tapi saya lupa kalo ada tambahan margarin, hehe.. Tapi.. saran saya kudapan ini lebih nikmat jika disantap pagi hari atau waktu benar-benar lapar. Karena perpaduan si telo dan si kacang hijau bikin kenyang dan berasa eneg kalo perut lagi penuh, hehe.. Trust me.. saya sudah membuktikannya ngemil ini pagi sampe siang hari di kantor😉

Nama kudapan ini apa, ya.. belum dikasih nama. Enaknya apa..?? Telo Minggu Santai aja.. atau.. sekalian Bola Minggu Santai..?? Kan bentuknya bola, tuh.. Buat cemilan nonton bola juga, timnas vs Filipina.. Hehe..

Indonesia menang..!! Yee.. yee.. yee.. Prookk.. prookk.. prookk.. Tapi.. ups, saya belum mandi dari pagi😆

Ya.. begitulah saya menghabiskan Minggu kali ini, Minggu santai.. Bagaimana dengan Minggu santai anda..?? Lain kali lagi ah.. semoga bisa.. Karena minggu-minggu ke depan mungkin akan jarang di rumah, hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: