kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Membongkar Harta Karun


Setiap orang mempunyai harta karun di dalam tumpukan kardus lusuh. Gak percaya? Coba cari kardus di gudang atau laci lemari, bongkar isinya, dan kamu akan mendapati betapa banyak harta karun yang tersimpan di dalamnya. Pagi ini saya menemukan harta karun di antara tumpukan kertas dalam kardus penyok yang lembab. Uang? Perhiasan? Cek berjuta-juta? Buku tabungan penuh berisi digit angka? Let see..😉

Bangun tidur pagi tadi saya “kerasukan”, tiba-tiba pengen nulis “dream control”, tentang manusia yang bisa mengontrol isi mimpinya. Saya pernah riset kecil2an lewat buku, handout kuliah, dan internet. Hasilnya? Bisa dibilang antara teori dan aplikasi mendekati benar, mungkin sekitar 80-90% lah.. (menurut saya). Ga pake mandi atau cuci muka, saya langsung beranjak ke lemari, membongkar file2 lama dalam kardus. Ada teori yang saya perlukan untuk memperkuat analisa saya. Wait.. ngomong2 soal teori, file “Reticular Activating System”nya mana, ya? Tadi waktu bangun tidur kayaknya saya masih inget di mana nyimpennya.

Membongkar kardus adalah salah satu kegiatan favorit saya. Banyak hal menarik yang saya temukan di sana. Hal yang sebenarnya sudah saya ketahui, tapi jadi menarik kembali karena sudah lama tersimpan dan tidak lagi tersentuh. Saya pernah menemukan dasi kupu2 SMP, kartu ujian, buku ulangan, buku tugas, hasil ujian, foto2 jaman SMP, dan masih banyak lagi. Tapi kali ini saya hanya menemukan kertas, berlembar2 kertas tak ternilai. Dan.. tulisan “Dream Control” saya jadi sedikit terinterupsi..:mrgreen:

Pagi ini saya awali dengan se-mug (bukan cangkir) dan tumpukan file2 lama. Saya bukan maniak kopi, tapi sekali2 boleh lah berlagak kayak penulis di film2 Hollywood yang suka nulis sambil ngopi..😀

Wohoo.. Ini adalah kumpulan artikel dari majalah. Saya suka mengumpulkan artikel2 yang menarik dan saya banget. Mulai ngumpulinnya waktu SMA.. atau kuliah, ya? Lupa.. Tapi artikel2nya mulai dari majalah jaman jebot. Artikel tentang script itu dari majalah Kawanku edisi Liburan Alternatif Mei 1999.

Artikel kesehatan dari majalah Spice edisi Februari 2006. Terapi warna dari majalah Kawanku No. 11/XXXIV, kalo ga salah th 2004. Ada juga yang dari majalah Gadis tahun 2000-2002. Kebanyakan artikelnya dari Kawanku, sih.. Saya ngeklik banget sama majalah ini sejak kelas 2 SMP, nyisihin duit jajan bulanan buat beli majalah tiap minggu. Malah saya sempat beberapa kali beli majalah bekas waktu SMP, kebanyakan majalah Aneka. Majalah2 yang udah expired 1-2 bulan karena ga laku bisa didapet dengan harga hampir separuh harga asli. Lumayan, bisa baca cerpen atau guntingin muka cover boynya, hehe..

Sekarang..?? Duh.. dah lama ga pernah beli majalah, ga nemu genre yang pas, mau beli Kawanku udah ga cocok sama umur, Femina juga masih belum ikhlas, berasa tua banget.. Entah, sekarang rasanya beli majalah ga seasyik 8-14 tahun lalu, sensasinya kurang terasa, karena sekarang mau cari berita apa aja tinggal klik sedetik udah dapet dari banyak sumber. Kalo waktu masih SMP dulu beli majalah udah ngerasa keren sedunia, bisa dicap trendsetter sama seisi sekolah. Majalah saya sering dipinjem sama anak kelas bahkan di luar kelas. Waktu SMA malah dibelain utang ke Pak “Majalah” yang suka ngider di sekolah. Haha.. pokoknya waktu jaman sekolah dulu majalah itu adalah salah satu benda yang bisa bikin kita keren dah..😀

Apakah ini..?? Ini polling kecil2an ttg novel saya yg berjudul “Goodnight Invasion.” Beberapa temen yang udah baca saya sodorin form ini untuk diisi, hasilnya lumayan, hehe.. meskipun masih ada kekurangan, at least saya jadi tahu kekuatan novel saya di mana.

Kalo ini beberapa cerpen saya waktu masih SMA. Rencananya saya jadikan satu untuk buku kumpulan cerpen, prosa itu diralat, yang bener kumpulan cerpen aja, hehe.. Saya pilih judulnya “Grey Vision” karena cerpen2 itu saya tulis waktu SMA, waktu masih pake seragam putih abu2, pandangan dan pemikiran di usia itu juga masih belum jelas, haha.. kebanyakan temanya sekolah, kehidupan anak SMA, komedi, sedikit cinta, dan banyak friendshipnya. Beberapa cerita inspired by true story, ada kejadian yang pernah saya alami bersama teman2 di kelas 2.6, judulnya “Kenduri Kelas”. Ada juga kejadian nyata temen yang ketiduran di kelas 3 Soz 3. Soal diksi.. mm.. masih mentah! Haha.. perlu banyak belajar.

Nah.. kalo ini file2 novel saya di jaman SMA dulu. Yang ini judulnya apa, ya? Belum ada judul yang pas, dulu sempat kepikiran “Strawberry Coffemix” karena waktu itu Indocafe lagi ngeluarin produk baru, haha.. filosofinya juga masuk, sih sama tema novel. Eh, tapi ini judul udah ada sebelum judul2 film dan novel yang bawa2 nama kue dan minuman loh.. saya duluan.. (baca: Cintapucinno, Coklat and Strawberry, dll).

Searah jarum jam..

Yang ada gambar kepala orang itu cover yang saya taruh di balik map untuk nandain file2 novel. Kalo yang gambar cewek bawa papan tulisan itu cover buat file2, lebih tepatnya gambar khayalan tentang setting atau ornamen2 lain dalam novel. Saya sering bikin desain apapun untuk keperluan setting novel. Kalo yang ini gambar café plus radio plus library, busyet.. Iya, di dalam cerita ini saya bikin café unik sebagai setting utamanya. Lantai 1 itu café, lantai 2 yg tepat di atasnya itu library, balkon itu radio stationnya, hehe..

Beralih ke kertas sebelahnya, itu adalah karakter2 tokoh pendukung. Sebelahnya lagi karakter tokoh utama. Turun ke bawah, itu artikel yang saya dapet dari majalah.. majalah apa dan punya siapa saya lupa, kalo ga salah itu ngembat majalah orang, hehe.. artikelnya tentang pertanian organik. Salah satu tokoh utama dalam novel itu kuliah di Fakultas Pertanian. Ribet amat, ya.. cari data sampe ngembat majalah orang, hehe.. maklum, waktu jaman SMA dulu masih jarang pake internet, dulu masih belum semurah sekarang. Dan kenapa file2nya masih berupa tulisan tangan? Karena waktu itu saya masih belum punya komputer, hehe.. Agak takjub juga lihat hasil karya saya mulai jaman SMP sampai kuliah yang masih berupa tulisan tangan. Ternyata saya bisa menghasilkan puluhan cerpen dan beberapa novel dengan tulisa tangan, meski pada akhirnya ada sebagian yang diketik, tapi proses awal menulisnya itu dengan tangan. Kalo sekarang disuruh nulis tangan lagi.. mm.. kayaknya idenya jadi susah ngalir, haha.. alasan! Dulu pernah nyoba waktu computer sering ngambek. Karena mendekati deadline, jadi terpaksa nulis tangan, hasilnya? Bisa sih, karena kepepet. Tapi kalo lagi ga dikejar deadline, meski computer lagi ngadat, biasanya jarang berhasil kalo nulis tangan, idenya sulit kepancing, hehe.. Padahal dulu waktu pertama kali punya computer, saya harus nulis tangan dulu, baru disalin dan diketik, agak sulit kalo harus menuangkan ide langsung di computer. Tapi sekarang malah kebalikannya. Ah.. itu sih karena faktor kebiasaan aja, hehe..

Eehhh?!?! Ternyata ide novel saya waktu SMA dan kuliah lumayan banyak. Ada 8 judul yang unfinished sampe sekarang! Hahaha.. beberapa malah idenya udah menguap entah ke mana. Sayang, sih.. soalnya ide itu datangnya ga dijemput, suka nongol gitu aja. Dulu waktu masih SMA sampe kuliah banyak godaannya, jadi ga kelar2 tuh novel. Ada yang sempat saya bikin outlinenya, ada yang cuma di kepala dan langsung nulis plotnya. Walhasil waktu memori otak saya udah ketimpa sama memori2 yang baru, ide2 itu ilang gitu aja karena ga ada back up di luar memori otak.

“Shut Up!” ini adalah judul awal, tapi udah saya ganti jadi “2×1”. Ceritanya juga sudah saya tulis hampir setengah buku, tapi ya gitu, karena saya hanya mengandalkan memori otak, ga nulis outlinenya, beberapa detail jadi ilang, meski endingnya masih inget. Cerita dalam novelette ini tentang kehidupan dan kematian. Saya nulis ini waktu lagi kesambet jin jengkol, waktu itu yang ada di pikiran saya seputar kematian. Ah.. pokoknya gelap banget dah.. hehe..

Kalo yang dibelakangnya itu novel saya waktu SMA, ceritanya ya seputar kehidupan anak SMA, tentang violence dan bullying. Ya, bullying yang sepertinya masih jarang diangkat ke cerita fiksi waktu itu, khususny teenlit.

Di sebelahnya lagi itu “Bakwan Bridge”. Hahaha.. ga ada judul lain, ya? Kehabisan judul apa lagi mabok waktu nulis itu? hehe.. Ini ceritanya tentang kehidupan sosial gitu dah.. mahalnya biaya sekolah, susahnya mencari pekerjaan, anak yang kurang ajar, hahah..

Selain 3 novel itu masih ada lainnya yang.. lagi2 belum terselesaikan.. Temanya variatif, ada yang sci-fi tentang eidetic memory, tentang friendship, dan kehidupan. Dari kedelapan judul itu hanya 2 judul yang mengambil porsi cinta lumayan banyak, itupun setting utama ceritanya bukan romance, masih ada porsi tema sosial atau sciencenya. Hehe.. saya emang ga terlalu minat dan berbakat nulis romance.

Haha.. apa ini? Ini adalah foto copyan buku kuliah saya. Jangan kaget, jangan heran.. saya memang terkenal sebagai master of foto copy waktu jaman kuliah. Gimana lagi, duit bulanan saya habis buat ongkos dan makan, jadilah foto copy sebagai alternative mudah nan murah untuk menunjang proses belajar.

Ini buku Psikologi Massa, salah satu mata kuliah yang sebenarnya menarik, tapi karena penyampaiannya kurang atraktif ditambah dosen yang ngebosenin, walhasil minat saya jadi berkurang. Saya ambil buku ini untuk dibaca ulang sekarang, hehe.. Saya beberapa kali melakukan hal seperti ini, waktu bongkar2 kardus dan nemu buku2 kuliah yang dulu terasa kurang menarik, saya ambil dan saya baca ulang lagi. Salah satu buku yang saya baca ulang karena hasil bongkar2 kardus adalah filsafat, ahee.. mata kuliah yang sangat amat membosankan karena Pak dosen yang.. ergh.. gitu dah… haha.. Mari belajar kembali..😉

Aih.. Gambar Hidoep Production.. Seneng banget nemu file2 ini. Tahun 2009 yang lalu saya dan teman2 terlibat dalam produksi film pendek LA Lights Indie Movie Regional Surabaya. Pengalaman pertama saya bikin film, hehe.. Seru banget! Unforgettable moment lah pokoknya..

Haha.. ini adalah final script hasil elaborasi dan brainstorming gila2an.. Jarak yang memisahkan tak lagi jadi penghalang. Karena ga semua finalis Surabaya berasal dari kota yang sama, kami jadi sering YM conference untuk membahas hal2 urgent. Saya sama Reni tinggal di Malang, lainnya di Surabaya. Saya di produksi ini sebagai asisten script writer dan astrada 2. Karena si Lukki, script writer 1 tinggal di Surabaya, jadinya saya sering brainstorming lewat YM, bareng sama manajer produksi juga. Kadang chattingnya ga tau waktu, jam 5 sore menjelang maghrib, jam 9 malem, saya jadi harus mancal sepeda milik sepupu saya yg kelas 5 SD biar cepet nyampe warnet. Namanya cewek, kalo ngobrol suka ngalor ngidul, suka OOT, ga kasihan sama saya yang online di warnet. Wooii.. billingnya jalan terus wooii..

Hwoaaa… ada muka rata..!!! Haha.. Ini storyboard garapan si Jay. Muka ga penting, yang penting anglenya jelas, hehe.. ini garapnya sampe jungkir balik, kepala jadi kaki, kaki jadi kepala, nungging2 digigitin nyamuk raksasa di teras kostnya Lukki.

Akhirnya syuting jugaaaa… Ini jadwal syuting yang dibikin si Reni, manajer produksi. Scenenya emang ga urutan, disesuaikan sama waktu dan lokasi biar efektif. Hehe.. saya baru tau waktu ikutan di produksi ini.

Ahee.. ini adalah daftar nama extras (talent alias figuran) yang harus dicalling. Karena talent co berhalangan ikut produksi, jadilah tugas ini dialihkan ke saya oleh Bu Manpro. Saya harus hubungi semua extras untuk memastikan kelancaran syuting sesuai jadwal.

Ada note untuk semua extras, ga boleh pake baju kotak2 atau garis2, pake baju warna gelap tapi jangan hitam, yang punya properti anak jurusan desain bisa dibawa sekalian. Catetan yang dikotakin itu tulisan si Reni. Haha.. bangunin extras pagi2.. Oke.. siap2 sms, untung IM3 pulsa smsnya murah.

Kalo ini.. duh.. saya lupa namanya.. apa, ya.. padahal ini salah satu tugas saya sebagai astrada 2.. haha.. Ini kayak skema gitu dah.. titik mana aja yang ditempatin extras. Selain bertugas calling extras, saya juga musti ngatur extras di lokasi, ngitung dan ngebagi berapa talent di titik lokasi tertentu.

Gambar Hidoep Crew

 

Ada beberapa orang yang ga ikut foto, termasuk editornya, noh.. dia yang ngambil foto ini, agan Giri, hehe..

Alhamdulillah.. film “Missing Spot” keluar sebagai Best Movie dan Favourite Movie LA Lights Indie Movie 2009..

Oke.. balik lagi ke harta karun dalam kardus..

Ini adalah draft buku yang tertunda, belum kelar sampe sekarang, padahal ini idenya mulai jaman saya kuliah, hehe.. Judulnya lagi2 belum ada yang sreg, isinya tentang enjoy life gitu.. buku ini dibagi dalam 3 fase, masa lalu, masa sekarang, dan masa depan. Mulai dari berdamai dengan masa lalu sampai merencanakan masa depan. Haha.. sok planner!

Kalo yang ini lembar survey kecil2an. Saya minta pendapat beberapa teman untuk share tentang arti menikmati hidup versi mereka sendiri. Nantinya pendapat2 ini akan saya jadikan pengantar (pendahuluan) bab pertama.

Bagaimana nasib kelanjutan buku itu? Belum tahu, haha.. Masih ngumpulin mood dulu untuk memulai lagi.

Nah.. ini checklist naskah yang harus disertakan untuk melengkapi naskah novel yang akan saya kirim ke penerbit buku. Checklistnya udah lengkap, novelnya udah kelar, tapi batal saya kirim, lagi2 karena perfectionisme saya. Ngerasa naskah masih kurang ini dan itu, saya bermaksud merubah dan menambahi beberapa ornamen. Tapi sampe sekarang ga dikirim juga, haha..

Hehe.. kalo ini file2 dari proyek konyol saya. Judul bukunya “Sprout Vision” a semibiography fiction. Buku yang khusus saya tulis untuk sahabat saya yang berulang tahun. Genrenya memang aneh, dibilang biografi juga belum sepenuhnya, dibilang fiksi juga ga semua, karena kejadiannya nyata. Intinya, ini adalah kumpulan kisah nyata dari orang2 di sekitar yang didramatisasi seperti fiksi, bentuknya cerpen.

Kenalkan dulu, nama sahabat saya ini Fattah Zuniazi Setiawan. Saya kenal dia waktu menempati kelas yang sama, 3 Soz 3. Kepikiran untuk bikin proyek buku ini karena kalo saya kasih kado biasa kayaknya dia bisa beli apa aja dengan uang gajinya, hehe..

Saya mulai ngumpulin info dan data dari orang2 terdekatnya, mulai dari temen satu bandnya, temen kerja, kuliah, SMA, SMP, bahkan SD. Prosesnya macem2, ada yang lewat facebook, sms, bahkan lewat surat konvensional, bukan surel alias email. Ini contohnya..

Ini surat saya tujukan untuk Rinda, rekan kerjanya. Saya butuh informasi dan kesan2 dari rekan kerja dia. Karena ga tau alamat email atau nomer hape, akhirnya saya nekat kirim surat ke kantornya, untung tau namanya, karena sahabat saya pernah beberapa kali cerita tentang teman kerjanya ini. Isi suratnya berupa point2 pertanyaan tentang si target, mulai dari awal ketemu sampai kejadian yang paling ga bisa dilupain. Biar ga ngerepotin, saya kasih perangko balesan juga..😀 Sampe2 saya smsan sama si Rinda ini karena ada beberapa pertanyaan lanjutan, untung anaknya welcome banget.. Thanx Rin..

Ada lagi yang seru, waktu saya coba mengorek informasi dari gebetan yang juga cinta monyet sekaligus cinta pertamanya. Saya sebenarnya sudah tahu nomer hape si cewek ini, karena dulu saya yang nyariin nomernya. Tapi karena ga mau dia curiga, akhirnya saya ga hubungin dia lewat hape, tapi lewat fb. Agak lama prosesnya, karena si cewek terkesan ragu2 untuk kasih info. Beberapa kali saya sempet ngerecokin dia lewat telepon, tapi tetep aja minim info, haha.. tapi gak apa-apa, sekarang dia udah jadi istri sahabat saya. Horeee..!!

Naaahh… ini dia harta pamungkas yang sebenarnya saya cari pagi ini! Setelah diinterupsi beberapa file2, ketemu juga yang saya cari. Tapi koq cuma segini? Padahal yang saya butuhkan file selain ini, yang foto copyan dari buku Psikologi Kepribadian kalo ga salah. Duuhh… musti nyari lagi kayaknya.

Hmm.. pagi ini saya awali dengan penemuan harta karun dan semug kopi. Ternyata saya ga cocok jadi penulis kayak di film2 Hollywood yang nulis sambil ngopi, kopi pagi hari bikin perut saya mules dan harus balik ke kamar mandi. Harta karun saya yang tak ternilai, puluhan ide yang tertuang dalam coretan di atas kertas lusuh. Ya, inilah harta karun yang nilainya lebih dibanding rupiah. Hmm.. jadi kepikiran untuk ngelanjutin novel yang keputus di tengah jalan itu, hehe..

Whoott..??!! Udah jam sebelas..??? Saya masih dalam keadaan korep jaya, belum mandi, belum cuci muka, belum gosok gigi (ah.. semalem sebelum tidur kan udah gosok gigi). Oke.. sekarang saatnya.. makan! Haha.. trus ke warnet (kapan bisa beli modem ya?) dan melanjutkan proses pencarian harta karun tentang dream control lagi. Have a nice day, teman2.. Selamat mencari harta karun..😉

2 responses to “Membongkar Harta Karun

  1. Janet September 28, 2011 at 5:23 pm

    Hai kak.. saya suka post blog ini. Informatif dan sangat menarik. Kakak penulis ya? Saya sedang mencari informasi mengenai menjadi seorang script writer. Boleh minta tips bagaimana cara untuk menjadi seorang script writer, atau asisten script writer? Biasanya apply ke production house atau bagaimana? thanks🙂

    • meliamex October 4, 2011 at 5:50 am

      Hai, Janet.. terima kasih sudah mampir ke blog ini..

      Yup, kebetulan saya suka nulis..
      Tapi kalau script, saya masih baru, baru nulis 2 script sendiri.. Saya kayaknya belum pny kapasitas u/ kasih tips, mgkn bs tanya ke temen2 scriptwriter lainnya, yg pny lebih banyak pengalaman..

      Kalau aku sendiri, sih, masih belajar juga..:mrgreen:
      Mungkin tips yg paling bs aq bagi, kita musti banyaaaakkk belajar, krn nulis script itu ga sama dgn novel, ada aturan baku yang tertulis jg.. kita harus punya bayangan u/ memvisualisasikan cerita ke dalam film.. jd ga bisa seenaknya.. hehe..

      Setauku kalo apply ke PH ga langsung berupa script, tp sinopsis dan basic storynya dulu, baru kalo diapprove kita bikin scriptnya utuh..

      Tetap semangat, Janet!!😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: