kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Padang feat. Jawa


Beberapa bulan yang lalu, saya nyoba masak beberapa resep tradisional. Lumayan berhasil dan layak dimakan lah..:mrgreen: Tapi, saya agak lupa resep yang saya coba dulu yang mana, hehe.. padahal niatnya posting ini sekalian mo bagi2 resep yg udah diuji coba. Gak apa lah, kurang lebih sama koq, abis waktu dulu saya ngumpulin beberapa versi, terus saya pilih yang mendekati aslinya, hehe..

Okay.. let’s start with..

Rendang Kentang

Kenapa judulnya pake kentang? Karena bahan utamanya kentang, saya ga begitu suka makan daging.. Tapi resep ini bisa juga dicoba untuk daging sapi koq.

Kentang rendang

Bahan2:

1 kg kentang rendang (kentang kecil), cuci bersih, boleh dikupas, boleh dimasak sama kulitnya. Kalo saya, sih males ngupas, hehe..

¼ kg kacang merah, boleh direbus sebentar, atau langsung sekalian masuk sama kentang nanti.

Bisa diganti daging sapi

Santan dari 1 butir kelapa besar (bikin 2 macem, kental & encer)

Bumbu:

2 batang serai

4 daun jeruk purut

Kacang merah yg ga terlalu merah:mrgreen:

*Bumbu2 yg dihaluskan:

15 siung bawang merah

8 siung bawang putih

10 buah cabe merah

Cabe rawit sesuai selera

3 buah kemiri

3 ruas jari lengkuas

3 ruas jari jahe

2 ruas jari kunyit

*Bumbu yang dihaluskan ini ada baiknya dilebihin dikit, karena makin berani bumbu, makin yahud.. Pengalaman saya, jumlah bawang dan cabe merahnya sesuai resep, hasilnya, warnanya kurang menyala, kalo ditambahin dikit pasti lebih mantep! Kalo cabe rawit, ada yang pake, ada yang diganti sama cabe keriting, tapi kalo makanan ga pedes itu kurang berasa, ya saya tambahin beberapa buah cabe rawit, hehe..

Ada rumus yang dari dulu saya terapkan, yaitu perbandingan bawang merah dan bawang putih adalah 2:1. Gampangnya, jumlah bawang putih adalah setengah jumlah bawang merah. Ini rumus saya dapet dari Mbah waktu saya masih kecil.

Oiya.. Ada beberapa versi resep rendang, ada yang pake jintan, pala, dan daun kunyit, tapi resep yang saya coba ini saya dapet dari nyokap sahabat saya yang asli Padang.

Cara membuat:

  1. Tumis bumbu yang sudah dihaluskan sampai harum, masukkan daun jeruk purut dan serai yang dimemarkan.
  2. Masukkan bahan utama (kentang & kacang merah atau daging sapi)
  3. Tunggu sebentar sampai bumbu meresap.
  4. Masukkan santan kental, aduk sampai santan agak berkurang. Masukkan santan encer, aduk terus sampai santan mengering dan bahan utamanya empuk. Inget, diaduk, jangan ditinggal!

    santannya msh blm menyusut

     

  5. Taraa..!!! selesai..

    santannya udah mulai nyusut

     

  6. Hidangkan bersama dengan daun singkong rebus dan sambal ijo. Ups.. saya lupa resepnya sambal ijo, haha.. Yang jelas ada cabe hijau dan tomat hijau, hehe.. Tapi sambal ijo buatan saya lumayan koq..😉

    Lengkap😉

     

Saya juga pernah bikin rendang yang kedua kalinya, tapi yang terakhir pake daging, hehe.. Kata nyokap sahabat saya yang asli Padang, rasanya udah enak, berasa kayak rendang aseli Padang! Ahee.. Makasih, Tante😉

Garang Asem

Ini resep juga banyak versinya, ada yang bumbunya dihaluskan, ada yang cuma dirajang. Saya pake bumbu yang dirajang, sesuai dengan resep garang asem temen saya. Cara bikinnya gampang banget. Meskipun bahan utama yang asli adalah ayam, tapi saya ga pake ayam, bukannya ga suka, tp karena lg ngurangi protein dan lemak hewani demi mengikis jerawat, haha.. jadilah pake tahu dan tempe, tapi cara masak untuk tahu-tempe dan ayam sama aja koq, cuma kalo ayam agak lebih lama, biar empuk dan mateng.

Bahan2:

Tahu-tempe potong dadu

Ayam

Santan kental secukupnya

Daun kemangi

Daun pisang

Bumbu2:

8 siung bawang merah

5 siung bawang putih

5 buah belimbing sayur (belimbing wuluh)

5 buah tomat hijau

6 buah cabe hijau

Cabe rawit sesuai selera

Serai

Daun salam

Lengkuas

Garam secukupnya

Cara membuat:

  1. Rajang semua bumbu, kecuali daun salam. Serai boleh ikut dirajang juga, atau dimemarkan untuk setiap bungkusnya.
  2. Campur dengan bahan utama (tahu-tempe atau ayam), aduk rata.
  3. Masukkan santan kental. Tunggu beberapa menit sampai bumbu agak meresap.
  4. Siapkan daun untuk membungkus.
  5. Letakkan daun salam dan serai yang sudah dimemarkan, lalu masukkan campuran bahan tadi, beri daun kemangi. Tutup dan semat dengan lidi. Ada baiknya setiap bungkus dilengkapi selembar daun salam dan sebatang serai yang dimemarkan, biar lebih sedep.
  6. Kukus sampai matang. Kalo soal waktu, ini feeling aja. Biasanya saya kalo ngukus makanan waktunya berkisar antara 30-45 menit (untuk brownies dan bahan yang mudah matang). Kalo untuk ayam, mungkin butuh waktu agak lama, biar empuk dan bener2 matang, yah.. sekitar 60-90 menit kayaknya.

Sebenernya takaran bumbu ini bukan harga mati, tambahin aja kalo emang berasa kurang. Kalo untuk masakan (bukan kue), saya biasanya main feeling aja, kalo dirasa kurang, ya saya tambahin. Hasilnya? Banyak bumbu makin sedep! Hehe..

Dadar Gulung

Ga tau kenapa, tiba2 pengen makan dadar gulung, akhirnya bikin, deh.. Dulu waktu masih SMP, saya praktek PKK (tata boga) bikin jajanan pasar ini. Lupa resep, akhirnya tanya Mbah Google. Dapet yang pake telur, padahal seinget saya dulu kayaknya ga pake telur. Ya sudahlah.. beda2 tipis, koq..

Bahan kulit dadar:

250 gr tepung terigu

500 ml santan encer (saya ga ngukur jumlahnya, yang penting sesuaikan keenceran aja, kalo udah encer ya jangan ditambahin lagi) hehe..

1 butir telur

2 sdm mentega cair

Pewarna makanan kuning dan coklat

Bahan isian:

250 gr kelapa parut

Gula merah/ gula pasir

Air secukupnya

Garam

Vanili

Cara membuat isian:

  1. Masak air dan gula dalam wajan sampai gula larut.
  2. Masukkan kelapa parut, aduk sampai air gula menyusut.
  3. Sisihkan.

Cara membuat dadar:

  1. Campur terigu, santan, dan mentega cair, aduk rata. Sesuaikan keencerannya, jangan terlalu kental dan jangan terlalu encer juga.
  2. Masukkan telur.
  3. Bagi menjadi 2 adonan. Adonan pertama beri pewarna coklat, adonan kedua beri pewarna kuning.
  4. Siapkan wajan anti lengket (saya pake teflon kecil jaman jebot). Olesi sedikit mentega. Mentega ini ga perlu terlalu sering dioleskan ke teflon, sekali oles bisa untuk 5-6 adonan, kalo setiap kali adonan pake dioles mentega, hasilnya dadar jadi licin, ga berongga.
  5. Ambil adonan warna coklat, tuang dalam teflon dengan bentuk memanjang sebanyak 2 baris. Tunggu sampai sedikit kering.
  6. Tuang 1 sendok sayur adonan, putar sampai menutup seluruh bagian teflon. Adonan ga perlu dibalik, kalo berasa udah mateng, langsung dibalik ke wadah (piring).
  7. Isi dadar dengan kelapa parut. Gulung dan hias dengan daun pandan. Jadi, deh..

Sekian untuk resep kali ini, masih pengen nyoba resep tradisional lainnya, tapi kayaknya dipending dulu. Ada sisa coklat batangan yang harus dimanfaatkan, brownies coklat teh hijau dressing jelly mangga, hmm.. Mau nyoba dulu, ah.. Semoga jadi..:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: