kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Mengintip Pertapaan Mahapatih Gajah Mada


Luv diz..

Tersesat di lautan pasir kala pagi buta, terjebak dan bermandikan hujan di sumur tua raksasa. Horrible..?? Nope.. it’s absolutely fun..!! Ingin tahu gimana kelanjutan perjalanan wisata saya di kabupaten Probolinggo ini? Yuhuu.. fasten ur seatbelt..!!😉

Oktober 2010 kemarin saya dapet ajakan backpacking dari temen, jelajah alam ke daerah Probolinggo katanya. Tujuan utama sebenernya air terjun Madakaripura, tapi kalo jauh-jauh cuma ke satu tempat rugi juga. Akhirnya dia ngusulin mampir ke Ranu Segaran sebelum bertolak ke Madakaripura. Jujur, saya belum pernah denger, yang saya tahu dan udah pernah saya kunjungi, sih Ranu Klakah. Hasil bertanya sama Mbah Google, ternyata bagus juga tempatnya, boleh lah untuk tempat persinggahan dan bermalam. Tapi, oh tapi.. Ranu Segaran tercoret dari itinerary karena lokasinya yang tidak memungkinkan. Jauh bo’ dari Madakaripura.

Oke.. karena kita tetep berorientasi pada efektivitas perjalanan, dalam artian ga mau rugi jauh2 cuma dapet 1 obyek, akhirnya temen saya mutusin untuk ke.. ya, Bromo! Haha… gile! Ga ada persiapan, sleeping bag or sandal tracking. Ah, udah lah, nekat aja. Tak ada sadal gunung, sandal jepit pun jadi..:mrgreen: Untung dapet pinjeman sleeping bag punya Kakak sahabat saya, meski cuma satu, padahal tadinya saya minta tolong disewain 2 sleeping bag, eh.. ga disewain sama dia, ya udah.. dipinjemin punya dia sendiri.

Jam keberangkatan delay karena cuaca yang kurang mendukung, gerimis mengundang yang tiba2 berubah jadi hujan. Resminya, kita berangkat dari Malang (Singosari) jam setengah 7 malam. Naik apa? Naik ojek! Hehe.. Kita jalan berempat, 2 cewek, 2 cowok. Saya, temen saya si Nopi, temennya si Nopi: Muri & Mas Didik. Saya sebelumnya ga kenal sama 2 orang terakhir itu, hehe..

Kita lewat jalur Purwosari-Pasuruan-Probolinggo. Jalan santai aja, karena abis hujan. Sempet mampir untuk makan lalapan dulu di daerah Pasuruan. Dan sampai di tempat tujuan jam… tebak jam berapa! Jam SATU PAGI! Haha.. lama, ya? Iya, karena kita sempet berhenti dan istirahat di Masjid. Jalan menuju ke Ngadas gelap dan sepi banget, tukang ojeknya takut kenapa2 gitu. Eh, pas numpang istirahat di Masjid itu malah dikasih tahu sama yang jaga, kalo jalan itu rawan pas malem. Beuh.. ya udah, terpaksa nunggu sampe agak pagi. Duuhh.. bisa kelewat sunrise, nih!

Ngemper jaya di teras masjid:mrgreen:

Karena ga rela melewatkan moment itu, akhirnya kami berempat nekat. Meski harus nunggu dapet barengan mobil atau motor, jadi ada temennya gitu, lumayan buat penunjuk n pembuka jalan, haha..

Bbrrr… mulai kerasa dingin waktu memasuki Ngadas. Uuhh.. desa ini punya kenangan tersendiri buat saya. Dulu waktu kelas 3 SMA sempet ke sini selama 2 hari 1 malam untuk tugas observasi antropologi. Unforgettable moment!

Taraa..!! Kita sampai..!! Ntar.. kebelet pipis, udah nahan lama waktu di jalan tadi..:mrgreen: Airnya? Enggak.. ga dingin koq, biasa aja.. hehe.. Setelah bayar tiket masuk sebesar 25 ribu untuk 4 orang, kami nyari tempat untuk rebahan. Banyak banget orang2 yang tidur di sembarang tempat, haha.. I love it! Ada yang di depan kantor kosong yang ga dipake, tapi lebih banyak yang menduduki lahan di seberang hotel. Kayaknya itu tempat emang disediakan khusus untuk wisatawan2 yang bermalam gratis dan nunggu sunrise.

Sleeping bag jd selimut u/ 2 org

Ga bisa tidur, cuma bisa merem. Bukan karena tempatnya, saya mah bisa tidur di mana aja. Tapi karena emang ga ngantuk, plus dingin pula. Di sebelah tempat kami ada gerombolan cowok, lucu aja ngeliat mereka, konyol, udah gitu alas tidurnya ga imbang sama jumlah orangnya.

Tiker seupil bwt rame2😉

Sunrise, I’m coming..!!! Semangat banget kita turun ke lautan pasir barengan sama kuda2 gagah itu. That was amazing!!! Speechless!! Di boncengan motor saya cuma bisa mlongo dan takjub sambil liatin hamparan pasir yg luas di kala gelap, bener2 gelap, yg keliatan cuma lampu2 motor dan kerlip bintang di langit. Subhanallah.. jadi ngerasa kecil banget di antara hamparan pasir dan langit waktu itu. satu lagi.. udaranya, beuh… sueger.. biar kata dingin, tapi mantep, dah..!! Yang dibonceng, sih enak, yang ngebonceng itu musti kerja keras cari jalan yang enak biar ga nyungsep. Waktu itu karena abis hujan, pasirnya jadi padat, kalo ga ati2 ban motor bisa nyandet di pasir. Saya aja deg2an, aslinya udah trauma sama motor, eh.. medannya gitu pula.

Karena gelap dan ga ada penunjuk arah sama sekali, kami berempat nungguin motor2 lainnya, maksudnya mau bareng gitu. Rencana, sih kita ga ke penanjakan, cuma mo liat sunrise di Bromonya aja. Penanjakan mah nanjak, ga kuat kali motornya. Ga tau karena emang faktor penerangan yang nihil, atau faktor dongo’nya kita, eh.. malah naik ke atas, ngikutin mobil jeep. Nah lo.. feeling saya ga enak, kayaknya ini jalan ke penanjakan. Tapi karena ga dapet clue lagi, kita terus naik aja. Sampe saya dan si Nopi musti turun dari motor dan jalan kaki. Ampuuunnn… capek bo’.. dan yang nyiksa itu kadar oksigennya berasa udah kurang (buat saya, ga tau orang lain). Hhmm.. ini karena emang medannya berat, apa karena sayanya aja yang udah jarang olahraga sekarang? Akibat badan yang membludak kayaknya ini, jadi agak ngos2an dibuat jalan nanjak.

Karena ngerasa ga sanggup, kita memutuskan untuk mengakhiri perjalanan konyol ini. Mau ngoyo kayak gimana pun, sunrisenya ga mungkin kekejar. Penanjakan masih jauh, neng! Kita itu aja masih belum ada setengah perjalananan, baru ¼ kayaknya. Argh.. kecewa.. sungguh kecewa..!! tujuan utama mo liat sunrise, eh.. ini malah nyasar konyol dan berhenti di ¼ perjalanan. Langit udah mulai terang, matahari bentar lagi juga nongol. Yah.. daripada ga ada yg bisa dilihat, kami menghibur diri dengan melihat matahari terbit dari angle seadanya. Noh.. kayak gini, nih, sunrisenya.. Hehe.. ternyata lumayan juga.

Waktu lagi iseng2 ngeshot si Nopi, eh.. ga sengaja saya nemu angle yang pas untuk siluet! Cihuy!! Girang bukan kepalang! Nopi jadi korban iseng, sekaligus model siluet pertama saya. Karena saya ga pake aba2, ya asal aja ngejepretnya, yg penting udah bisa motret siluet, dan yang penting pose siluet punya saya sendiri udah mantep! Haha..

Tone bagus yg kiri, angle bagus yg kanan😆

Noh.. Bromo yg ada di balik gunung iniiii..😦

Sambil meratapi nasib yang ketinggalan sunrise gara2 acara nyasar, kami berempat mengamati pemandangan di depan. Oke, di depan itu gunung Batok, kita tadi ngelewatin gunung itu waktu gelap dan ga tau arah. Nah, terus yang di belakang gunung Batok itu..??? Ya apalagi kalo bukan Bromooooo…!!! Memalukan!!! Sungguh memalukan!!! Kami mengutuk diri kami sendiri. Emang dongo’ kalo gitu, ya.. Pantesan waktu itu banyak motor yang parkir di sana, di belakang gunung Batok, keliatan lampu2 motornya gitu. Yaelaaa… kesel, sumpah kesel, dah sama diri sendiri! Bikin mood jadi ilang aja.

Like diz..:mrgreen:

Karena udah agak capek dan setengah ga mood, Mas Didik males naik ke Bromo. Yah.. kebawa mood, dah.. Masih ada efek kesel sama diri sendiri yang dongo’ tadi kali’, hehe.. Akhirnya kita cuma nongkrong bentar sambil poto2. Langsung naik ke atas, mandi, n siap2 ke destinasi selanjutnya!!

Eh, ternyata pemandangan Bromo dari atas sini ga kalah keren! Wiiihh… ada mobilnya transTV, mo syuting jelajah kali’, ya.. Udah.. buruan mandi, terus berangkat! Ntar.. ntar.. nyarap bakso dulu, ah.. Haha.. ya ini yang bikin jalan nanjak dikit udah ngos2an! Makan terooss…

Nyarap Bakso dulu:mrgreen:

Entah karena waktu kita lewat jalan ini pas malem n ga kelihatan apa2, atau karena efek dongo’ (lagi), kita sempet nyasar (lagi). Air terjun Madakaripura ini kalo pas berangkat semalem, sih sebelum Bromo, pertigaan jalan, belok kanan, ada tulisan “Air Terjun Madakarpura” yang gede di plang. Nah, tapi koq pas balik turun dari Bromo ga nemu pertigaan itu sama sekali. Duhh.. bingung lagi, dah.. untung masih ada orang yang bisa ditanyain. Guess what! Teryata kita udah ngelewatin jalur untuk bisa sampe ke pertigaan itu. Jadi, kalo turun dari Bromo, kita musti ambil jalan yang dari arah Surabaya. Di situ ada jalan bercabang, agak serong kiri itu tulisan “Arah Surabaya”. Terus aja jalannya, sampe notok ke pertigaan, ada plang tulisan Madakaripura. Abis itu tanya orang lagi, dah..

Hati2 dalam mempersepsikan jarak di sini. Menurut orang2 yang kami tanyai, jarak ke air terjun itu 3 kilo. Eh, begitu dijalanin, ada kali’ kalo lebih dari 10 kilo! Haha.. orang2 sana kebiasaan jalan jauh kali’, ya.. jarak jauh jadi kerasa deket gitu. Hehe.. Sepanjang jalan mendekati air terjun banyak ditumbuhi pohon randu. Malahan di pinggir jalan banyak buah randu yang dijemur.

Alhamdulillah… setelah perjalanan 3 kilo 10 kilo lebih itu, sampe’ juga kita di gerbang air terjun. Bayar tiketnya murah, cuma 12rb untuk 4 orang. Kata petugas jalannya masih masuk lagi, beuh.. saya tanya lah, berapa kira2 jaraknya, pengen ngetes lagi, sama enggak nih ukuran kilometer kita, hehe.. Katanya cuma 1 kiloan, oke.. saya catat, Pak.. mari kita buktikan!

Haha.. ternyata ukuran kilometer Pak petugasnya sama dengan kita! Bener 1 kiloan.. malah kayaknya ga sampe segitu.

Karena kita terakhir makan sebelum sampe Bromo, perut udah main segala jenis musik, ga cuma keroncong. Kita makan siang dulu. Eh, ternyata masih jam 10an! Tadi berangkat dari Bromo sekitar jam setengah 8, yah… perjalanannya sekitar 1,5 jam lah..

Kalo kamu browsing tentang air terjun Madakaripura, mungkin kebanyakan akan menyarankan pake jasa guide untuk nunjukin jalan, yang katanya lumayan berliku dan penuh batu. Tapi, kami berempat nekat jalan sendiri. Sebenernya ga sendiri2 amat, sih.. banyak barengannya, malah kami nguntit rombongan orang yang nyewa guide, jadi kan bisa tahu jalan tanpa harus bayar, lumayan ngirit sekitar 25-50rb untuk fee guide, hihi.. curang!! Sebelum berangkat, jangan lupa amankan tas dan barang2 berharga dengan tas kresek! Kenapa? Udah.. turutin saran saya aja, hehe.. Karena kami males nenteng2 backpack berat, backpacknya kami titipin ke Ibu warung, cuma dompet sama kamera aja yang dibawa, itupun musti dibungkus sama kresek juga. Noh.. kantong cargo saya penuh, kanan-kiri..

Believe me, medan di sini ga sulit2 amat, kita cuma ngelewatin sungai berbatu sekitar 4x, selebihnya jalan bersemen yang datar. Itupun juga ga sulit, batunya gede2, kalopun ga bisa jalan di batu, bisa nyemplung basah2an di sungai, hehe.. meskipun saya sempet jatuh juga gara2 batu pijakannya mleset.. “mrgreen: Tapi kalo dibandingin sama medannya air terjun di Coban Talun Batu, sih.. masih kalah jauuhh, yang ini ga ada apa2nya.

Saya pernah baca blog yang ngebahas perjalanan ke Madakaripura. Di situ disarankan untuk bawa payung, karena kalo kita mau ke air terjun utamanya, kita harus ngelewatin 1 air terjun yang bisa bikin badan kita basah. Tapi, saran saya, sih.. JANGAN BAWA PAYUNG!!! Disamping percuma, karena curah airnya deres banget, sayang juga kali’, kalo ke air terjun ga basah2an, enakan juga ujan2an gini.. haha.. Oiya, 1 lagi.. JANGAN PAKE SEPATU YANG ANEH2!! Ada 1 cewek yg pake wedges, gile!! Mau ke Mal, Neng? Saya yang pake sandal jepit aja kalo masuk air dilepas, biar ga berat langkahnya. Eh, ini nekat pake wedges. Ga pake stiletto sekalian aja? Hehe..

Ini dia tempat pertapaan Mahapatih Gajah Mada. Karena waktu itu lagi musim hujan, sungai di bawah air terjun utamanya jadi keruh gitu. Untuk bisa ngelihat jelas, kita harus manjat tebing. Dun worry, ga tinggi2 amat dan ga sulit, koq.

Cicakman

Abaikan kotak hitam di sudut kanan.. Males ngedit tgl..😆

 

Begitu lihat ke atas, woowww… beneran kayak lagi ada di dalem sumur. Subhanallah.. girang banget saya lihatnya! Jadi ga pengen cepet2 balik meskipun badan udah basah kuyup. Tapi karena takut hujan, langit udah mulai mendung, akhirnya kita balik. Inget, biarpun ga pake guide, kita juga musti tahu dan sadar kondisi, kalo udah kelihatan mau turun hujan, buruan balik, karena kalo hujan suka banjir, kita bisa kejebak di sana, sulit keluar, bahaya!

Bbbrr… mulai dingin lagi, musti buru2 mandi. Kalo mau mandi yang sabar, ya.. kamar mandinya ngantri!

Sebelum pulang foto sama Mahapatih dulu, yuk..

Selesai… saatnya pulang, beristirahat, dan kembali bekerja esok. Besok bangun jam 3 pagi, berangkat ke Surabaya. Haha.. iya, waktu itu memang bukan long weekend atau liburan, hanya memanfaatkan sedikit waktu untuk bersenang2.. Capek..?? ga begitu, sih.. Cuma ngantuk banget, waktu pulang saya sempet tidur di boncengan motor sambil meluk sleeping bag, haha.. untung ga jatoh!

Probolinggo was amazing!! Pengen jelajah alam lebih sering lagi. Yang deket2 dulu, deh, keliling Jatim.. Next destination.. Taman Nasional Baluran, Kawah Ijen, Papuma. Terus mulai ke Kawah Putih Ciwideu. Karimun, Raja Ampat, hmm.. pengen, sih.. tapi belajar renang dulu, minimal bisa ngapung buat snorkling, dah.. haha.. iya.. iya.. saya yang setua ini ga bisa renang! Efek dr kebanyakan nonton film hiu dan monster laut waktu kecil, jadi takut air.. hehe..

Beautiful Indonesia.. luv u Indonesia..😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: