kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Desain GRATIS, Bukan Desain Grafis


Kebanyakan para desainer grafis lebih sering menyerukan “Desain GRAFIS, Bukan Desain Gratis”. Tapi saya justru menyerukan yang sebaliknya, “Desain GRATIS, Bukan Desain Grafis”. Kenapa? Ya karena saya bukan desainer grafis, haha.. Kidding, tapi itu memang benar. Tunggu, bukannya saya suka desain yang gratisan loh, tapi ini beda perkara..😉

Akhir-akhir ini saya iseng belajar bikin desain untuk orang lain. Haiyaaa.. desain cakar ayam? Ya.. saya memang newbie untuk urusan desain, tapi dasar nekat, modal suka coret-coret aja. Ilmu desain saya ga punya, software juga ga nguasain, bisanya cuma pake corel, itu juga hidup-mati pake Bezier tool doang.. haha.. tapi sekarang lumayan ketolong sama temen baru, si photoscape. Temen baru ini dikenalin sama Om Norman. Beuh.. Om yang satu ini artwork corelnya jempol, dah.. suka banget..😀 Nih contohnya..

Desain pertama saya untuk orang lain adalah cover buku kumpulan cerpen “Pelangi”. Awalnya cuma kontribusi untuk cerpennya aja, tapi begitu lihat ada kesempatan untuk nyumbang desain cover, saya koq tertarik. Kali pertama ini bener2 iseng, diterima syukur, ga juga gak apa-apa. Karena emang iseng banget, saya kirim desain yg dirombak dikit dari desain untuk “366 Boxes Project” saya yang tertunda di tengah jalan. Oke.. ini memang tidak layak disebut desain, kacauuu.. gloomy, dark banget, pokoknya ancur kayak kencur, dah.. haha..

Datanglah email dari si Dhea, koordinator proyek “Pelangi”. Katanya saya musti nambahin logo nulisbuku dan punggung buku. Tapi koq tiba-tiba saya kepikiran untuk re-desain, merubah nuansa terror yg sudah saya sebarkan lewat desain gloomy yg pertama. Hmm.. waktu yang saya punya kurang dari 3 jam, desain sudah harus dikirim sebelum jam 5. Dengan waktu yang terbatas, saya coba cari konsep sederhana yg ga terlalu ribet. Payung, digantung di tali, pelangi, awan dan bulir-bulir air hujan adalah konsep yang terlintas di pikiran saya. Dan jadilah ini..

Kalo ditanya apakah saya puas dengan hasilnya, jujur, saya puas.. meski ternyata desain saya ini cukup ancur di mata ahli. Hehe.. waktu saya kasih lihat ke sahabat saya, desainer yg dulu juga pacaran sama corel, katanya desain saya ini komposisinya kurang sip, mana yang mau ditonjolkan, judul “Pelangi” kata “Enam” atau apa. Hehe.. ya, memang saya awam sekali dalam skill desain.

Meski masih banyak kekurangan di sana-sini, toh saya nggak berhenti gitu aja. Saya tetap corat-coret pake corel dan photoscape. Dan kesempatan itu pun datang lagi. Tetangga depan rumah saya minta tolong dibikinin desain untuk label accessories dan souvenirnya. Ternyata dia belum punya nama, ada juga kurang catchy. Akhirnya saya sekalian cariin nama, ada 3-4 alternatif nama yang saya tawarkan (lupa apa aja, hehe..) Dan terpilihlah nama ini.. MomoKoyo

Konsep desainnya lumayan gampang, karena saya cukup bikin karakter yang sesuai. Tetangga saya itu, sih request icon angel atau peri yg imut gitu. Oke.. saya pegang karakter imutnya aja, hehe.. jadilah 3 alternatif desain.

Yang pertama lebih mirip nenek-nenek, ya? Haha.. yang kedua tuh yg kayaknya paling sip. Kalo yang ketiga sih cuma buat ngisi waktu aja, karakternya ga jelas, kayak burung, kayak telur, haha..

Akhirnya dipilihlah desain yang kedua. Sudah kuduga.. hehe..

Belum lama ini saya dapat kiriman email dari teman sesama kontributor “Be Strong, Indonesia!” yang sekaligus coordinator kumpulan cerpen “Pelangi”. Dulu saya pernah nyumbang desain cover untuk Kumcer Pelangi juga. Nah, sekarang dia berencana untuk nerbitin blog punya dia dan sahabatnya lewat nulisbuku. Saya dimintai tolong untuk bikinin cover bukunya.

Tanpa banyak pikir, saya langsung sanggupin aja, hehe.. Lumayan buat belajar.. Setelah deal, saya dikasih tahu konsep bukunya. Judul awalnya, sih “Cinta itu Gila”. Tapi ga lama, langsung diganti jadi “Cerita Cinta Colongan”. Untung belum bikin desain sama sekali, baru cari konsep. Judul yang kedua ini lebih catchy kalo menurut saya, slogan dan sinopsisnya juga sudah oke. Berangkaaattt… cari ide untuk konsep desain!

Satu hal yang agak menyulitkan saya, si Dhea, nama teman saya itu, minta desainnya lebih kartun. Duh.. saya ga terbiasa bikin karakter yang lucu2 begitu, haha.. agak puyeng juga, euy.. Tapi tiba-tiba saya kepikiran konsep gembok. Apakah itu? hehe.. Demi mematangkan konsep, saya sampe nanya sahabat saya, “Gembok bisa dibuka (dibobol) pake apa selain kunci?”

Begitu dapet jawabannya, saya langsung bikin konsep matangnya. Di bayangan saya, sih, oke punya, yaa.. namanya juga imajinasi. Tapi begitu dituangkan dalam bentuk visualisasi yang nyata, koq hasilnya ancuuurrr.. argh.. saya benar-benar mati kutu! Padahal waktu masih dalam bentuk sketch lumayan oke. Hh.. tinggalin bentar, dah.. ngurus yang lain dulu.

Demi menyempurnakan karakter, saya terus coba gambar manual, bahkan saya nyempetin bikin sketsa waktu nunggu jam tayang film “?” di 21. Haha.. Waktu itu saya nonton sendiri, jadi saya manfaatin aja daripada bengong, malah waktu udah di dalam teater dan lampunya belum dimatikan, saya masih sempet corat-coret sketch book. Alhamdulillah.. jadi juga, tinggal ditebelin aja. Dan malam Minggu saya habiskan dengan sketch book, “Monet”, dan se-mug kopi hitam (bukan kopi bencong, kata Tiwi dan anak2 MasMedia), hehe..

Sketch book? Buat apa? Kan ada corel, tinggal bikin langsung di situ juga bisa. Iya, tapi saya nggak bisa, nggak puas, karena hasilnya ga mirip sama sketsa yang saya bikin, haha.. akhirnyaaaa… saya tebelin sketsanya pake drawing pen, saya foto, trus saya trace di corel, haha.. kelihatan banget kalo amatir! Biaarr.. yang penting saya puas sama hasilnya.. :p

Rencananya, sih, karakter ini mau saya warna, tapiii.. karena saya memang lemah dalam hal coloring, hasilnya jadi ancur kwadrat! Entah, tapi saya ga begitu pandai mengolah dan komposisi warna, manual pun saya ga suka banyak warna, saya suka bikin sketsa hitam putih. Ya sudah lah.. Kalo gitu karakternya ndak usah diwarnain, haha.. lagian, saya koq lebih sreg sama karakter yang berupa garis hitam.

Bikin background di corel, ditouch-up di photoscape, balik lagi ke corel, dan.. taraaa..

Hehe.. agak malu, soalnya desainnya kayak mentah gitu, tapi saya suka, cukup puas lah.. ini juga karena saya ga maksain diri dgn acara mewarnai. Tapi, karena cinta itu identik dgn sesuatu yg berwarna, koq kayaknya ga adil kalo saya cuma menghadirkan warna monochrome, akhirnya saya kasih alternative background warna pink, hihi.. sok centil.. dan emang lebih keren yg monochrome kalo buat saya.

Bismillah.. desain saya kirim ke empunya buku. Bagaimana reaksinya?

Saaay.. Aduh covernyah lucu bangetttt😀 aku suka yg warna item putih deh..

Begitu penggalan sms dari si Dhea, mahasiswi asal Palembang yang belum pernah saya temui di dunia nyata, hehe… Selain cover, Dhea juga minta desain yg backgroundnya putih polos untuk 1st page. Saya buatkan yg seperti ini..😀

Semoga suka, ya, say.. Sukses untuk bukunya..

Thanx God.. saya diberi kesempatan untuk belajar, meski sebenarnya saya ga terpaku pada teori-teori desain juga, sih.. hehe.. Waktu saya kasih lihat desain ini ke sahabat saya yang seorang desainer (lagi), ini kedua kalinya dia menilai desain saya, hehe.. Reaksi pertamanya..

“Lucu.. lucu.. catchy kok..”

Dan waktu saya tanya komposisinya gimana, koq kayaknya full banget. Eh, jawaban dia lagi-lagi bernada sama, yaitu: lucu.. emang OVJ? Haha.. kata dia pilihan warna dan karakter clicknya sangat Melia. Haha.. saya sepertinya dikenal sebagai maniak monochrome. Eh, tapi karakter click itu apa, ya? Ga paham saya.. hehe.. Terima kasih atas komentarnya, Bapak Fattah..😀

Aduw.. lupa.. saya belum bikini desain untuk CV-nya Ririn. Dia maunya kayak begini..

Well.. itulah coretan-coretan saya yang bukan seorang desainer. Saya memang tidak mematok sejumlah rupiah untuk desain2 saya, semua saya berikan cuma-cuma, karena memang saya merasa bukan sebagai desainer, dan karena saya senang mengerjakannya. Memiliki kesempatan untuk terlibat dalam proyek orang lain sudah merupakan nilai yg berharga untuk saya, yg bahkan melebihi rupiah. Tapi bukan berarti desain gratis itu dibuat asal-asalan. Saya mengerjakanya dengan sepenuh hati, tiap malam sebelum tidur, bahkan di angkot juga mikir konsep desain yang pas dan sesuai, at least ga bikin yg liat ketakutan atau jadi ga enak makan.

Saya tidak menghakimi para desainer yang menuntut dihargai dengan rupiah. Itu beda perkara, kalau ada biro advertising yg mempopulerkan slogan “Desain GRAFIS, Bukan Desain Gratis” ya itu karena memang mereka industri, yg ga bisa hidup dan bayar gaji karyawannya kalo ga dibayar.

Tapi kalo saya mah, bukan desainer! Kalau disebut seorang writer, saya akan mengiyakan, meski buku2 saya yang terbit masih seiprit, tapi saya mulai merintis jadi penulis sejak sekolah dasar:mrgreen: Tapi kalau untuk sebutan desainer, saya tidak pantas, dan mungkin belum berminat (ga begitu minat u/ mempelajari teori, hehe). Saya belajar corel memang otodidak, dari buku dan praktek langsung, itu pun ga semua teori buku saya aplikasikan, saya cuma pilih yg sesuai dengan saya, ya.. namanya juga desain suka-suka, hehe.. Saya tidak mengerti tentang tipografi atau komposisi, saya juga tidak pandai coloring, saya hanya suka menggambar, membuat konsep dan menciptakan sesuatu. Jadi, untuk sementara saya hanya akan membuat desain yg saya suka, tidak terlalu mengacu pada teori dan konsep2 desain yang baku, hehe..

Sekarang saya coba bikin desain cover buku “For Life”. Lagi-lagi proyek buku kumcer “kroyokan” di nulisbuku, hehe..

Practice makes perfect BETTER.. cuz perfection is impossible..

9 responses to “Desain GRATIS, Bukan Desain Grafis

  1. cimo October 10, 2011 at 2:39 pm

    tulisannya nyaman sekali saya bacanya ,.,.

    jalan ceritanya terkadang ngebuat sedikit senyum2 sendiri.,.,

    asyikkk.,.,..

    tks.

  2. cimo October 10, 2011 at 2:45 pm

    tulisannya nyaman sekali saya bacanya ,.,.

    jalan ceritanya terkadang ngebuat sedikit senyum2 sendiri.,.,

    asyikkk.,.,..

    tks.

  3. Popi ... May 7, 2012 at 2:53 am

    keren desain-nya ! meski bukan ahli, tp jelas sekali bahwa kamu berbakat!

  4. djt June 1, 2012 at 8:30 am

    pingin buat, caranya gimana:(

  5. Nurul February 25, 2014 at 1:27 am

    kak kalau mau bikin desain bisa?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: