kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Banana Cake Ekonomis


Suka pisang? Hobi bikin kue? Wajib coba resep banana cake ini! Modal 20ribu bisa dapet 2 loyang banana cake yang enaknya ga nyantai, hehe..

Setelah beberapa bulan terakhir ga menyentuh blog karena waktu yang tersita untuk.. *sok sibuk* akhirnya saya mulai mencoba mengawali kembali untuk menulis sesuatu di blog kesayangan ini. Oke, untuk awalan, nulisnya yang ringan2 dulu aja, ye.. Besok saya coba nulis yang agak berat, tentang prinsip dan idealisme hidup #halah :mgreen:

Hari Minggu kemarin, setelah selesai nyuci baju 2 bak, saya bikin kue lagi. Kali ini nyoba resep banana cake ekonomis, praktis, tapi tetep enak. Beberapa point yang perlu digarisbawahi adalah: PISANG AMBON dan GULA PALEM! Kenapa? Karena waktu lebaran kemarin saya coba bikin banana cake yang pake pisang raja dan gula biasa hasilnya kacau berantakan! Hehe.. bukan salah pisang sama gulanya juga, sih.. tapi kayaknya ada yang salah sama resepnya.

Oke.. gula palem udah kebeli di hari Sabtu sepulang ngantor. Sekarang waktunya beli pisang AMBON! Inget, kudu pisang AMBON, ga boleh yang lain! Sebenernya mungkin bisa aja, tapi katanya yang paling enak itu, ya pisang ambon. Karena Mbah putri saya ke rumah saudara, terpaksa saya pergi ke pasar sendiri, padahal sumpah, saya nggak tau gimana bentuknya pisang ambon. Saya tahu beberapa jenis pisang, tapi tidak dengan pisang ambon. Kata Mbah, pisang ambon ini agak mahal. Tapi demi banana cake yang enak, gak apa lah, paling mahal mungkin 10ribu.

Berangkatlah saya jam setengah 12 siang ke pasar, gowes ditemani adik sepupu saya yang masih kelas 1 SMP dan tahu seluk beluk pasar, bahkan letak bedak tukang pisangnya pun dia tahu. Setelah proses tawar menawar, dapet juga itu pisang, harganya 6ribu, dari harga semula yang 7.500😀

Beneran pisang ambon??

Sampe rumah siapin bahan dan alat. Senjata pertama, exactly.. TIMBANGAN!! Etapi.. ini timbangan koq aneh.. Gerak jarumnya drastis begitu ditambahin beban. Haha.. sial.. timbangannya rusak! Padahal terakhir make’ lebaran kemaren pas bikin pie, itu timbangan masih bisa. Baiklaaahh.. saatnya pinjam tetangga! Untung saya tinggal di kampung dan bukan kompleks perumahan elit, yang kadang nama tetangganya aja gak tau :p

Timbangan yang sudah almarhum😥

Timbangan tetangga😀

Semua bahan udah diaduk jadi satu dan siap dimasukin ke oven. Karena oven tangkring saya rusak, jadi saya pake panci ajaib! Haha.. iya, ini panci serbaguna yang bisa buat banyak hal, rebus, kukus, bahkan oven juga bisa. Tapi saya sempet salah, karena kebiasaan bikin kue yang dikukus, saya isi itu panci sama air. Begitu airnya udah mendidih, saya masukin loyang ke dalam panci. Gak lama, saya ngerasa ada yang aneh. Ampuunn.. itu panci harusnya ga diisi air! Harusnya cuma dipanasin doang, kalo diisi air jadinya ntar ngukus, bukan manggang! Padahal itu kue udah mulai ngembang adonannya. Haha.. oke, saya angkat dulu pancinya dan buang airnya :p

Selesaaaiiii.. cake mengembang dengan sempurna, meski bagian pinggir2nya gosong. Kayaknya masalah sama temperature oven, maklum, ini kan bukan oven standard, hehe.. begitu dibelah, eh, koq ada bagian yang masih kurang mateng.. walah.. under cooked! Lagi2 ini masalah temperature oven, panasnya gak rata. Tapi gak apa lah, at least cakenya ga bantet, hehe..

Bon appetit🙂

Tapi… pas saya rasain koq cakenya kemanisan.. haha.. nurutin resep yang bener malah hasilnya gak bener. Oke.. kalo gitu yang kedua ntar gulanya dikurangin aja.. yup, saya rencana bikin lagi, masih belum puas, dan kebetulan pisangnya masih ada, dan kebetulan juga, cakenya ga cukup kalo dibagi2 sama saudara dan tetangga saya:mrgreen:

Ronde kedua.. gulanya saya kurangin 50 gram. Tapi kayaknya saya agak keburu2 deh.. mixer pisang, gula sama telurnya kecepeten, belum begitu ngembang udah keburu saya masukin tepung. Hasilnya? Masih ngembang dengan sempurna koq, cuma bagian bawahnya agak bantet, haha.. agak doang, tapi masih enak, sumpah.. pinggirnya sih masih gosong dikit, ya kan emang masalah temperature, panas ovennya ga rata :p

Overall.. resep ini cukup memuaskan lah.. Cuma dengan telur SATU.. Yup, 1 butir telur aja dan duit 20ribuan, udah bisa bikin 2 resep banana cake yang enak, gak kalah sama yang dijual di toko kue :p

Tapi.. koq kata Mbah putri, pisang yang saya beli itu pisang ijo, bukan pisang ambon.. yaelaahh.. udah seneng2 dapet pisang ambon murah, taunya cuma pisang ijo biasa.. haha.. eh, beneran ga sih, ini pisang ambon, apa emang cuma pisang ijo doang? Ah, tau dah.. yang penting cakenya enak😆

Ini pisang apaaa??

Yang mau coba, silahkan.. ini resepnya.. saya dapet dari internet, sih.. tapi saya modif beberapa bahannya. Yang pake minyak, saya ganti margarin, yang pake gula pasir biasa, saya mix pake gula palem, dan gulanya saya kurangin. Ini udah kombinasi yang pas menurut saya, tapi kalo suka manis, silahkan tambah gulanya suka2, deh.. hehe..

Selamat mencobaaa.. dijamin nagih makan dan bikin lagi😉

Banana Cake

Bahan-bahan:

500gr pisang ambon

50gr gula pasir

50gr gula palem

1 butir telur

1 sdt soda kue

175gr tepung terigu

50gr mentega cair

Cara membuat:

  1. Haluskan pisang dengan sendok. Campur dengan gula, mixer sampai rata.

  2. Masukkan telur, mixer.

  3. Tambahkan tepung terigu dan soda kue. Aduk rata.

  4. Tambahkan mentega cair. Aduk rata.

  5. Oven 30-45 menit (saya ga sampe 45 menit karena panas ovennya ga stabil, 30 menit udah gosong pinggir2nya) hehe..

6 responses to “Banana Cake Ekonomis

  1. Popi ... May 8, 2012 at 8:51 am

    mbak…panci merk apa tuh yg multifungsi gitu? sekarang masih ada yg jual gak?murah gak? **gamaurugi**

  2. Wied Syarifah May 12, 2014 at 4:10 pm

    mel, kalo nimbang pisangnya gak pake kulit. ntar low dah dikupas kan berkurang tuh timbangannya, heheheeeeeeee……

  3. JASMINE May 13, 2014 at 6:10 am

    mbak…resep ini bisa buat banana cake yg dikukus ga? soalnya di rumah ga punya oven…hiiks

    • meliamex May 14, 2014 at 8:39 am

      aku pernah sih bikin banana cake yg dikukus, tp kalo resep yg ini aku blm pernah coba dikukus.
      tp kebanyakan resep yg dioven jg bs dikukus kok, aku pernah cb resep lain yg aslinya oven tp aku kukus. cm beda di tekstur aja, lbh lembut dan moist kalo dikukus. coba aja gpp..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: