kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Imigrasi, Birokrasi dan Emosi


passAda banyak alasan kenapa seseorang memutuskan untuk menempuh jalur umum ketika berurusan dengan birokrasi pemerintah. Di samping menghemat, alasan lainnya adalah ingin memutus sistem percaloan di negeri ini. Naïf? Memang, tapi nyatanya ada juga orang seperti itu, saya contohnya.. Hehe.. Yang mau bikin paspor, khususnya di Imigrasi Malang, silahkan menyimak cerita saya. Siapin kopi dulu sana, biar nggak ngantuk..😉

Saya adalah tipe orang yang sukaaa sekali ngumpulin informasi sebelum ngelakuin sesuatu, termasuk yang satu ini, bikin paspor. Dari hasil blogwalking akhirnya saya menyimpulkan jika mengurus paspor sendiri itu MUDAH! Sotoy juga, sih, padahal belum ngalamin sendiri. Sebenarnya memang mudah, mudah sekali, tapi ya gitu, musti ekstra sabar..

Hal yang perlu dicatat pertama kali adalah, prosedur pembuatan paspor antar wilayah itu BERBEDA. Jangankan wilayah atau kota, satu kantor tapi pemohonnya beda aja kadang juga diperlakukan beda. Entah ya, untung-untungan mungkin. Oke.. khusus postingan ini saya cuma kasih gambaran untuk yang mau bikin paspor, khususnya untuk wilayah Malang. Selama ini jarang nemu postingan ngurus paspor di kota ini soalnya.

WARNING sebelum lanjut: Tulisan saya ini panjangnya nggak nyantai.. Waktu nulis di netbook sampe abis 9 halaman A4, font Calibri 11, spasi 1,15..😆

Pertama yang harus diputuskan adalah.. manual atau online. Weits, sebelum berkhayal yang tidak-tidak, saya kasih clue dulu, online ini bukan berarti gak perlu dateng ke kantor imigrasi. Sedangkan pendataran manual, kalo lagi untung proses ini cuma perlu 3x dateng ke kantor imigrasi. Itu kalo lagi hoki, loh.. Kenapa? Nanti saya jelasin.. Kalo online? Nanti aja saya jelasin..:mrgreen:

Berbekal hasil blogwalking, akhirnya saya memutuskan untuk mendaftar ONLINE di sini. Kenapa? Karena menurut pengalaman temen-temen yang pernah bikin paspor, proses pendaftaran ONLINE lebih singkat daripada yang MANUAL, hanya butuh 2x datang.

Siapkan dokumen-dokumen yang mau diupload, mulai dari scan KTP, KK, akte kelahiran/ijazah/surat nikah, sampai surat keterangan kerja dari kantor. Poin yang terakhir ini lebih baik memang disiapkan dari awal, meski mungkin nggak diminta. In case kalo tiba-tiba petugasnya minta, daripada capek musti bolak-balik. Kalo masih kuliah bisa minta surat keterangan dari kampus, tapi nggak pake’ mungkin juga nggak apa-apa, kemarin waktu saya bareng sama mahasiswa, dia cuma pake KTM aja dan dibolehin.

Berhubung saya nggak punya scanner dan di kantor juga nggak ada, akhirnya berangkatlah saya ke warnet. Scan 4 lembar dokumen totalnya 4 ribu rupiah. Lumayan, bisa dapet 8 pisang goreng itu..😆

Begitu dokumen udah discan, ganti semua jadi grayscale. Kenapa? Ya karena Imigrasi mintanya hitam-putih, bukan berwarna. Gantinya foto copy mungkin. Selesai ngisi form online, cetaklah tanda terima permohonan yang ada barcodenya untuk ditunjukkan ke petugas.

Sesuai jadwal yang saya pilih dan tertera di tanda terima, tanggal 22 Januari saya ke kantor Imigrasi. Inget, tanda terima cuma berlaku sesuai tanggal. Jadi kalo saya nggak dateng tanggal 22 karena diare misalnya, maka saya harus daftar online lagi dan nyetak tanda terima pra permohonan yang baru.

Kantor imigrasi resminya buka mulai jam 8 pagi. Karena saya agak ngeremehin, akhirnya saya dateng nggak terlalu pagi. Sampe lokasi sekitar jam 08.13. Awalnya saya pikir, “Ah, imigrasi Malang ini, paling juga sepi. Siapa yang mau ke luar negeri, sih.. Ya kalo Jakarta atau Surabaya.” Dan saya pun kena batunya. Begitu menjejakkan kaki di koridor dekat pintu masuk. Beuh.. ramenya kayak pasar kaget! Dan ternyata nggak cuma lorong itu yang rame, waktu saya melongok ke dalem, kursi-kursi juga udah pada penuh. Gila.. banyak juga orang Malang yang mau ke luar negeri, yak..😀

#Kejanggalan nomor 1
Saya mengeluarkan tanda terima pra permohonan dari pendaftaran online. Saya kasih tunjuk ke Pak satpam sambil bilang mau ngurus paspor, nggak lupa menekankan kalo saya sudah daftar online dan nunjukin tanda terima. Eh, si Bapak malah bilang saya harus ngisi formulir dulu yang bisa dibeli di koperasi depan.

Sebenernya saya udah tau juga, sih kalo musti ngisi form secara manual, -ya, MANUAL- sebelum mengajukan permohonan, meskipun sudah daftar secara ONLINE. Dari pengalaman temen-temen yang pernah bikin paspor dan daftar ONLINE, mereka juga tetap diharuskan ngisi form secara MANUAL. Pertanyaannya adalah, apa fungsi data yang sudah kita isikan di form ONLINE? Bukankah data yang diisi secara MANUAL dan ditulis tangan oleh pemohon ini nantinya juga akan dimasukkan ke dalam komputer sebagai data digital? Hanya Tuhan dan petugas Imigrasi yang tahu.

Pergilah saya ke Koperasi yang letaknya di depan. Beli formulirnya bukan di Koperasi, ya, teman-teman.. tapi di loket belakangnya, meski di Koperasi tertulis “Formulir paspor bisa dibeli di sini”. Dua lembar formulir, satu sampul paspor, dan materai di dalam map hijau dihargai 15 ribu rupiah. Harga ini bervariasi menurut kadar hoki Anda. Eh, salah.. maksudnya sesuai region. Tapi ada yang cuma bayar 8 ribu, karena dia udah bawa materai sendiri. Silahkan pilih yang mana..

Sambil terburu-buru dan bolak-balik melihat jam, saya isi itu formulir. Cukup makan waktu, karena harus ngecek nomor KTP, tanggal lahir orangtua dan buanyak hal lainnya yang nggak dihapal di luar kepala. Pengennya sih ngisi asal-asalan, karena toh saya udah ngisi data yang SAMA PERSIS waktu daftar ONLINE. Tapi ya nggak mungkin juga. Akhirnya ya saya tulis itu cepet-cepet, nggak peduli tulisan tangan belepotan. Yang penting cepet selesai.

Sekitar jam 08.43 saya balik ke Pak satpam, langsung disuruh ke CS, katanya sih kalo online sampe jam 10 masih diterima. Tapi begitu saya nyerahin berkas ke CS, jawabannya bener-bener bikin saya pengen ngelempar duit ke mukanya *eh, salah, ngelempar sepatu maksudnya*.

Pendaftaran sudah ditutup, karena 1 hari cuma melayani 50 pendaftar. Saya nggak nyerah, dengan gigih saya ngotot mau masukin berkas dengan alasan saya udah daftar online, nggak lupa saya tunjukin itu tanda terima yang ada barcodenya. Eh, si Ibu juga gigih untuk nolak berkas saya. Terus saya tanya, “Kalo online maksimal sampe berapa orang?” Dan si Ibu lagi-lagi memberikan jawaban yang bikin saya pengen nyakar aspal. 50 itu udah termasuk yang manual dan online. “Berarti saya harus dateng lagi besok?” Si Ibu pun mengangguk tanpa dosa.

Saya keluar ruangan sambil komat-kamit karena emosi. Udah dandan pake celana bahan, blazer, sepatu cewek hak 3cm (meskipun wedges) karena pede hari itu langsung dapet giliran foto. Dan ternyata saya harus balik lagi besok. Halah.. musti nggak ngantor lagi, ngambil libur dan piket di hari Minggu.

#Kejanggalan nomor 2
Kenapa 1 hari dibatasi cuma 50 pendaftar, padahal di formulir dibilang batasnya sampe jam 10.00. Harusnya informasi ini disampaikan, biar pada tahu dan nggak kecele kayak gini. Believe me, batasan 50 pendaftar ini fleksibel, kadang juga bisa lebih dari 50, bahkan lebih dari 60, tergantung pesanan. Pesanan siapa? Calo mungkin.

Berdasarkan pengalaman hari pertama, akhirnya saya putuskan untuk datang lebih awal di hari kedua. Sampe kantor Imigrasi sekitar jam 07.40. Awalnya saya ngira bakal ada antrian panjang di pintu masuk, tapi ternyata enggak. Wah.. strategi berhasil dong.. Dan jawabannya TIDAK! Pintu masuk yang saya kira masih tutup ternyata sudah dibuka, dan orang-orang udah pada duduk anteng di dalam sambil nunggu panggilan. Loh.. panggilan apa? Kan layanan belum dibuka?

Saya pun bertanya pada seorang gadis berkacamata yang berdiri di depan saya dan terlihat kebingungan. “Mbak, udah buka belum?” Dia bilang, sih belum. Tapi saya dan dia sama-sama heran, kenapa udah banyak orang yang duduk di kursi tunggu tanpa membawa map dan terlihat tenang-tenang saja? Akhirnya kami berdua masuk dan berdiri di dekat meja CS sambil nunggu jam layanan buka.

Ternyata di depan meja CS sudah terlihat tumpukan berkas map hijau. Lumayan banyak, malah ada tumpukan berkas yang dibungkus keresek putih di sela tumpukan lain. Si Mbak berkacamata yang ternyata namanya Nila ini bilang kalo dia lihat orang-orang pada numpuk berkas di situ. Oh, jadi itu yang bikin mereka duduk anteng tanpa map di tangan? Akhirnya kami pun memutuskan untuk melakukan hal serupa, meski nggak tahu persis prosedurnya seperti apa. Sambil nunggu CS dateng, kami cari tempat duduk yang ternyata cukup jauh dari meja CS.

Begitu CS datang, si Ibu yang kemaren nolak berkas saya itu mulai memilah-milah tumpukan map di depannya. Kami berdua memperhatikan dan akhirnya memutuskan untuk mendekati meja CS, biar tahu prosesnya. Dan benar, tumpukan map itu memang digunakan sebagai cara untuk mendapatkan nomor antrian. Ibu CS kemudian memanggil nama satu per satu dan memberikan nomor pada pemegang map.

#Kejanggalan nomor 3
Kenapa pintu masuk sudah dibuka padahal layanan belum dimulai dan pemohon diperbolehkan menumpuk map sebelum CS datang? Menurut saya ini nggak bener. Orang yang tidak tahu prosedur seperti ini kan jadi dirugikan. Coba kalo saya dan Nila nggak ikutan numpuk map. Dijamin saya nggak akan dapet nomor antrian karena batasan 50 pendaftar dan harus kembali lagi besok. Dan prosedur ini memang tidak diinformasikan.

Kenapa nggak disuruh antri aja tepat jam 8 waktu layanan dibuka? Saya rasa cara ini cukup adil dan meminimalisir kecurangan. Coba kalo ada orang yang curang, atau calo misalnya, mereka bisa aja nyelipin map di urutan yang nggak seharusnya. Toh mereka yang pada numpuk juga udah duduk anteng di kursinya masing-masing. Segala kemungkinan bisa terjadi, kan?

Mungkin prosedur ngasal ini diberlakukan agar tidak terjadi antrian panjang di depan pintu masuk yang terlihat nggak sedap dipandang. Ah, kata siapa.. Ini justru bisa menunjukkan bahwa kita bangsa yang tertib dan bisa mengantre *apa sih* Di negara maju seperti Jepang saja, sistem antrean sudah jadi kebiasaan umum dalam kehidupan sehari-hari. Bilang aja kalo orang kita nggak suka ngantre, jadilah dibikin aturan yang ngasal kayak gini.

Atau kalau memang menganggap antrean itu tidak sedap dipandang dan memakan tempat –seperti kita tahu lahan parkir kantor Imigrasi sudah penuh dengan mobil pegawai sendiri- gunakanlah sistem yang layak dan baik, bukan sistem asal tumpuk yang rawan kecurangan. Modal dikit, deh, Pak.. Pake mesin nomor antrean. Jadi calon pemohon yang datang bisa langsung mengambil nomor antrean di mesin. Dan prosedur seperti ini tentunya harus disosialisasikan, agar semua orang paham. Lha kalo sistem asal tumpuk kan nggak pantas disosialisasikan. Gimana kalo Anda melihat tulisan “Datanglah sepagi mungkin dan tumpuk berkas di atas meja CS yang belum buka (datang)”? Kan malu-maluin..

#Kejanggalan nomor 4
Kembali ke proses tumpuk-menumpuk berkas. Si Ibu CS membuka satu per satu map kemudian memanggil nama pemegangnya dengan lirih dan tanpa pengeras suara. Kenapa.. oh, kenapa? Saya tidak bisa membayangkan bagaimana jika seseorang yang pendengarannya kurang baik duduk jauh dari meja CS. Itulah kenapa saya menolak disuruh duduk sama satpam. Iya, kami berdua keukeuh berdiri di dekat meja CS walaupun Pak satpam berulang kali menyuruh duduk. Jadi, kalau Anda merasa pendengarannya kurang baik, jangan segan-segan untuk berdiri di dekat meja CS kalau tidak dapat kursi di dekatnya. Tapi harus lihai dalam memilih posisi agar aman dari usiran satpam. Berdirilah di dekat jendela belakang, jadi tidak menghalangi lalu lalang di depan meja CS.

Setelah nama saya dipanggil, saya mendapatkan nomor antrean.. nomor antrean.. hmm.. saya lupa.. haha.. kalo nggak salah P30 sekian.. Dan mengantrelah saya bersama orang-orang lain di dalam ruangan.

#Kejanggalan nomor 5
Proses panggilan berjalan lamaaa sekali. Loket yang buka hanya satu, padahal setidaknya ada 3 loket untuk pendaftaran. Dan saya, yang notabene mendaftar ONLINE mendapatkan nomor antrean dengan loket yang sama, tidak ada bedanya dengan mereka yang mendaftar MANUAL. Padahal menurut pengalaman teman-teman blogger lain yang juga mendaftar ONLINE, mereka mendaftarkan nomor antrean dengan kode berbeda, yang membedakan dan mempercepat proses karena sudah mengisi data secara ONLINE. Tapi lain kota lain prosedur. Nyatanya proses yang saya jalani tidak berbeda dengan pendaftar MANUAL.

Okelah.. mungkin kode nomor antrean saya sama, tapi siapa tahu proses yang saya lalui berbeda dan lebih cepat. Seharusnya demikian, memang demikian. Dari awal pun saya sudah pede kalau hari itu setelah memasukkan berkas saya bisa langsung mendapatkan nomor antrean untuk foto dan wawancara. Maka ketika Nila bertanya pada Mas-mas di belakang tempat duduknya dan diberitahu jika foto dan wawancara tidak bisa langsung dan kami harus kembali lagi 4-7 hari setelah memasukkan berkas, saya pun tidak percaya.

Setelah agak siang, loket lain dibuka, jadi totalnya ada 2 loket pendaftaran yang buka. Kenapa nggak dari tadi aja, Pak? Telat dateng, ya? :p

Tiba giliran Nila yang dipanggil, setelah itu baru saya. Oh, ya.. waktu itu saya ketemu temen SMA yang juga ngurus paspor, Wenny. Dia dipanggil lebih dulu dari saya. Karena dia daftar MANUAL, maka setelah memasukkan berkas dan memverifikasi dokumen-dokumen, dia langsung pulang untuk datang kembali 1 minggu kemudian. Saya masih yakin seyakin-yakinnya kalau saya tidak akan bernasib sama dengannya.

Sementara Nila masih di loket, nomor antrean saya dipanggil. Si Bapak di depan saya membaca form dalam map sebentar. Kemudian beliau menanyakan tujuan saya. Stempel di sana-sini dan selesai. Dengan santai beliau memberikan stempel 29 Januari 2013 sebagai jadwal pembayaran, foto dan wawancara, lalu memberitahu bahwa saya harus datang kembali pada tanggal yang telah ditentukan tersebut. Glek..

#Kejanggalan nomor 6
Bapak Yusuf yang terhormat *ngelirik nametag di saku baju*.. Saya ini daftar ONLINE, loh.. Harusnya saya bisa langsung bayar, foto dan wawancara hari ini juga setelah memasukkan berkas. Tapi kenapa saya masih harus menunggu 1 minggu lagi untuk melakukan proses yang sama dengan mereka yang mendaftar secara MANUAL???!!!

Dan.. bla.. bla.. bla.. Si Bapak menjelaskan alasan yang bahkan tidak saya ingat lagi saking keselnya. Pada intinya beliau menekankan, meskipun sudah mendaftar ONLINE, saya tidak bisa langsung foto dan wawancara hari itu juga. Lantas apa bedanya daftar ONLINE dan MANUAL? Lagi-lagi, hanya Tuhan dan petugas Imigrasi yang tahu.. *lempar talenan*

#Kejanggalan nomor 7
Selesai berurusan dengan Bapak Yusuf, saya mengambil napas sebentar dan duduk. Ternyata Nila masih belum selesai, padahal dia duluan daripada saya. Waktu menunggu, Mas-mas di sebelah saya tiba-tiba tanya.. hmm.. tanya apa, ya.. saya lupa juga.. haha.. Ternyata dia juga daftar ONLINE dan masih menunggu panggilan. Saya lirik nomor antreannya, P065. What the..?!?! Saya nggak bisa berkata-kata.

Masih ingat waktu saya mau masukin berkas di jam 08.43 kemarin? Ibu-ibu CS bilang kalo 1 hari cuma nerima 50 pendaftar. Jumlah ini termasuk pendaftar MANUAL dan ONLINE. Lha tapi ini Mas di sebelah saya kok bisa dapet nomor 65, HAH?!?!

Mungkinkah ini ulah calo? Bisa saja si calo yang memang memberikan upeti pada petugas mendapatkan nomor di atas 50, akhirnya diterusin dah.. Atau mungkin kebijakan sudah diubah? Karena saya sempat dengar kalau kuota untuk pendaftar ONLINE adalah 25. Saya nggak tahu persis apa maksudnya dan apa pengaruh kuota 25 untuk batasan 50 itu.

#Kejanggalan nomor 8
Nila selesai, ia menghampiri saya dengan ekspresi yang tidak jelas, ketawa tapi nggak keliatan seneng. Usut punya usut, Nila ternyata mendapatkan jadwal tanggal 23 Januari 2012, yang mana hari itu adalah besok, hanya selisih 24 jam dari proses pendaftaran! Dan emosi pun kembali diuji..

Kenapa saya dan Nila yang sama-sama mendaftar ONLINE bisa dapet jadwal foto yang beda? Mungkinkah karena Nila merengek pada petugas untuk dipercepat prosesnya, mengingat dia harus berangkat ke Singapura tanggal 29 Januari. Tapi rupanya tidak. Dia cuma negesin ke petugas kalo dia sudah daftar ONLINE dan harusnya bisa langsung mendapatkan jadwal foto. Ah, saya juga ngelakuin itu ke Bapak Yusuf, tapi toh itu Bapak lempeng-lempeng aja dan nggak kepengaruh. Akhirnya dikasihlah Nila jadwal yang lebih cepat dari pendaftar MANUAL, lebih cepat versi petugas.

Jadi kesimpulannya beda petugas beda kebijakan, gitu? Suka-suka udelnya dia mau kasih jadwal kapan, gitu? Oh.. pada siapa saya harus bertanya?

Satu  minggu berlalu.. Waktunya kembali menguji emosi..

Bagaimana cara membayar, foto dan wawancara? Siapkan kuping lagi, karena pada proses ini nama Anda akan dipanggil, lagi..
Datang pagi sebelum jam 8, saya bertanya pada satpam, harus diapakan tanda terima selembar ini. Satpam menunjuk meja yang di atasnya terdapat sebuah keranjang merah kecil (container box plastik). Saya tancapkan tanda terima pada kawat atau paku di dalam keranjang. Cari-cari tempat duduk dan teman saya, Wenny, yang sudah datang duluan.

#Kejanggalan nomor 9
Kami berdua mengobrol sambil sesekali menajamkan pendengaran, karena petugas perempuan yang memanggil nama bersuara lirih dan kurang jelas. Logikanya, saya mendapatkan panggilan setelah Wenny, karena dia yang datang lebih dulu dan menancapkan tanda terima di bawah milik saya. Tapi kenyataannya berbeda. Ya, segala hal bisa terjadi di sini. Nama saya lebih dulu dipanggil. Saya pun maju, si Wenny juga ikut maju, lebih tepatnya protes.

Wenny menegaskan kalau dia datang lebih dulu daripada saya dan tanda terima tentu juga sebelum milik saya. Si Ibu mencoba mencari namanya, setelah dicari sebentar dan tidak ditemukan, beliau menyuruh Wenny menunggu sambil memberikan secarik kertas pada saya yang harus diserahkan pada CS untuk mendapatkan nomor antrean. Hmm.. jalan ke meja CS untuk ngambil nomor, kenapa nggak sekalian nomornya di loketnya si Ibu aja, ya?

Setelah saya kembali duduk dan Wenny juga selesai berurusan dengan si Ibu, dia cerita. Katanya petugas beralasan kalau berkasnya banyak. Lah.. apa hubungannya banyak dengan “ketlisut”nya tanda terima? Coba kalo Wenny dan saya tidak saling kenal, dia tidak memperhatikan kalau nama saya dipanggil lebih dulu daripada nama dia? Bisa nunggu sampe jenggotan dia!

Nomor dipanggil dan saya berjalan ke kasir, menyerahkan 255 ribu pada petugas yang menyuruh saya untuk menunggu nama dipanggil, lagi.. Petugas Imigrasi di sini suka banget ya manggil-manggil nama orang? Jadi saya ke kasir bawa kertas plus nomor antrean, bayar, dan kembali tanpa membawa apa-apa, harus nunggu dipanggil lagi untuk ngambil tanda terima pembayaran. Pertanyaannya adalah, kenapa Mbak kasir nggak langsung nyetak tanda terima pembayaran aja, ya? Toh ngeprint doang berapa lamanya, sih.. Biar saya nggak bolak-balik gitu.. hehe..

Selang beberapa menit, lumayan lah.. 30 menitan kayaknya, nama saya dipanggil, tanpa pengeras suara, bersaing dengan suara dari mesin panggilan otomatis. Sekarang tinggal menunggu giliran foto dan wawancara. Capek bacanya? Sama, saya juga lumayan pegel ini nulisnya, apalagi ngejalanin prosesnya..😆

F065.. Waktunya saya difoto.. Sebelumnya bedakan dikit sama ngolesin lip balm, biar fresh abis ngantri berjam-jam. Masuklah saya ke ruangan foto, duduk di tempat yang sudah dipersilahkan. Si Bapak petugas foto langsung nyuruh saya benerin jilbab, harus kelihatan dahinya, biar nggak dicegat petugas imigrasi bandara katanya. Hah??!!

Jilbab sudah oke, muka juga udah oke *menurut saya*, tinggal nunggu si Bapak nekan shutter. Tapi ini kok masih ngutek-ngutek komputer. Lamaaa.. dan ternyata komputernya error.. Jreng.. Sampe beberapa nomor setelah saya udah selesai difoto dan bahkan udah mulai dipanggil wawancara.

Wawancara.. Dokumen-dokumen asli yang biasanya dilihat waktu proses wawancara sudah saya siapkan. Tapi rupanya petugas wawancara ini nggak tertarik dengan dokumen-dokumen asli saya. Nggak ditanya sama sekali. Om-om –terlalu tua untuk dipanggil Bapak, terlalu muda untuk dipanggil Mas- ini sepertinya agak ganjen dan tipe pria penggoda plus doyan curhat. Dia cuma menanyakan negara tujuan saya dan alasan saya berkunjung, selebihnya.. dia curhat.

Waktu itu tiba-tiba lampu padam –lampu di Imigrasi Malang memang sering tiba-tiba padam-, untung komputernya nggak ikutan mati. Eh, si Om ini nyeletuk, “Kok nggak sekalian mati semua?” Saya pun nggak menanggapi dan cuma melirik sekilas dengan pandangan aneh. Dia tiba-tiba melanjutkan, “Kalo mati kan enak, saya bisa istirahat.” Mendengar perkataannya, saya gatel untuk nanggepin. “Ya kasian Pak yang udah nunggu dari tadi.” Eh, si Om ngeles, dia bilang apa nggak kasihan sama dia. Katanya dia kerja sampe jam 10 malem. Hmm.. Anda percaya? Saya tidak.. :p Maunya saya bilang, “Ah, meskipun sampe malem tapi kan dapet bagian juga. Pasti juga ikut nikmatin jatah, kan?” Tapi urung saya lontarkan, bisa diblacklist saya nanti..😆

Setelah tanda tangan di atas bakal calon paspor, saya pun keluar ruangan dan pulang, tunggu 4 hari kerja untuk ngambil paspor. Karena kebetulan waktu itu hari Selasa, jadi paspor saya baru bisa diambil hari Senin, tanggal 4. Yah.. hampir seminggu lah..
Jadi.. proses membuat paspor ONLINE yang tidak ada bedanya dengan proses MANUAL ini memakan waktu.. kurang lebih 2 minggu (4x datang) dari awal memasukkan berkas, foto, sampai pengambilan. Ya, sistem pendaftaran ONLINE untuk Imigrasi Malang tidak berlaku, karena prosesnya sama saja dengan MANUAL. So.. masih berminat mendaftar ONLINE? Saran saya, sih.. mending MANUAL aja, karena nggak ada bedanya. Tapi kalo mau coba, sih, silahkan.. Siapa tahu nanti prosedurnya berubah lagi. Semoga berubah ke arah yang lebih baik, bukan malah sebaliknya..😀

Sedikit tips bagi Anda yang akan mengurus paspor, khususnya di Malang (karena tiap wilayah mungkin berbeda):

  • Hari pertama datanglah pagi sekali, sebelum kantor imigrasi buka, selagi petugasnya masih pada ngerumpi dan ngopi. Begitu pintu gerbang buka, jangan masuk ke tempat pendaftaran, tapi langsung aja ke koperasi. Bilang sama penjaganya kalo mau beli formulir paspor.
  • Kalau kantor atau rumah dekat kantor Imigrasi, lebih enaknya beli formulir siang atau sore sebelum mengajukan berkas. Isi formulirnya di rumah, biar nggak ngabisin waktu di lokasi. Jadi besoknya bisa langsung masukin berkas tanpa nunggu loket formulir buka dan ngisi di sana.
  • Khusus untuk Imigrasi MALANG, prosedur pendaftaran berkas untuk pertama kali adalah sistem TUMPUK. Datanglah maksimal jam 07.30, langsung tumpuk map di meja CS, cari tempat duduk di dekatnya dan pasang telinga baik-baik sampai nama dipanggil. Note: prosedur ini berlaku selama tidak ada perubahan, ya..😀
  • Kalau bermasalah dengan pendengaran, carilah tempat duduk di bagian depan. Kenapa? Karena ada beberapa proses yang memanggil nama, yang biasanya tidak menggunakan pengeras suara. Kalaupun ada pengeras suara, biasanya suara petugasnya lirih atau komat-kamit nggak jelas.
  • Kalau nggak tahan panas atau sumuk, carilah tempat duduk tepat di bawah kipas angin. Di kantor Imigrasi Malang tidak ada AC, kipas anginnya pun cuma 2 unit. In case kalo nggak dapet duduk yang PW, bawalah kipas.

Saya sempat tanya ke 2 teman yang juga pernah mengurus paspor di Imigrasi Malang. Dari sini pun sudah terlihat kejanggalan. Saya rangkum dari SMS teman saya itu, ya..

“Aku ngisi langsung di sana. Total hari aktif, sih 3 hari, waktu tunggu 4 hari. Jadi semuanya makan waktu semingguan lah..
(Affan Hakim-Dosen sebuah Universitas negeri)

“Pokoknya aku 3x ke kantornya. Beli form aja karena belum lengkap (dokumen), masukin berkas + foto + wawancara, terus ambil paspor. Lewat jalur yang sesungguhnya, gak ribet.”
(Rainy Pramesti-Pegawai Negeri Sipil)

“Datang 4x ke kantor Imigrasi. Hari pertama ditolak dgn alasan kuota 50 pendaftar sudah penuh. Hari kedua datang, masukin berkas dan pulang. Satu minggu kemudian, datang untuk bayar, foto dan wawancara. Minggu depan baru ambil paspor yg sudah jadi.”
(Melia-pegawai swasta)

See..?? Dari pengalaman 3 orang (sebenarnya ada 2 orang lagi, Nila dan Wenny, jadi totalnya 5 orang) saja sudah terlihat perbedaannya. Entah apa yang membuat prosedur yang dilalui setiap orang bisa berbeda. Ada yang tahu kenapa?

Saya nggak tahu apakah prosedur semacam ini juga terjadi di kantor Imigrasi lain. Proses untuk pendaftaran ONLINE harusnya hanya 2x datang, itu yang bener prosesnya. Tapi sayang, di Malang ini pada nggak bener, sistemnya kalah sama duit. Jadi.. buang jauh-jauh itu harapan 2x dateng, sekalipun daftar ONLINE. Kecuali, kecuali.. kamu minta tolong sama anaknya kepala imigrasi atau minta dibikinin calo. Tapi lebih baik opsi terakhir ini diabaikan. Kapan negara ini bisa maju kalo semua hal diselesaikan dengan uang dan uang? Padahal menurut saya semua sistem ini bisa kok dirubah, bisa banget.. Tapi ya gitu deh..

Mungkin saya naïf, tapi sistem yang masih dipegang oleh uang ini semakin membuat saya memilih jalur umum. Semoga, sih semakin banyak yang memilih cara ini, meski butuh kesabaran tapi setidaknya kita sudah berusaha untuk memutus lingkaran setan yang terkutuk. Calo itu bisa beraksi karena ada demand, ada pasar. Kalo nggak ada? Ya semoga mereka mendapatkan mata pencaharian yang lebih baik.

Tapi sebenarnya saya juga nggak begitu yakin dengan teori calo dan permintaan pasar ini. Cikal bakal dan akar dari semua ini adalah.. ya.. tidak lain tidak bukan adalah pemegang instansi itu sendiri. Selama saya mengurus paspor ini, jujur bukan hanya saya yang merasakan ketidaknyamanan. Ada banyak hal yang membuat kami tidak nyaman, mulai dari prosedur yang tidak jelas sampai pelayanan yang lambat dan tidak baik. Belum lagi adanya calo yang hilir mudik dan seenak udelnya masukin berkas. Saya sampe udah hapal muka calo di Imigrasi Malang.

Entah, saya kok merasa bahwa semua ketidaknyamanan ini memang sengaja dibuat. Kenapa? Karena dengan adanya ketidaknyamanan, ada banyak celah yang dapat diisi oleh mereka yang curang dan licik. Orang akan berbondong-bondong memilih jalur yang nyaman dan cepat, yaitu calo. Jadi di sini bukan masyarakat yang menentukan pasar calo, tapi pemegang instansi sendiri yang mengaturnya dari awal. Well.. ya.. mungkin memang saya terlalu suudzon, terlalu berperasangka buruk. Tapi sulit sekali untuk tidak berpikiran demikian kalau Anda sudah merasakannya langsung.

Silahkan menyebut saya skeptis.. Tapi selama pemegang kebijakan itu masih mendewakan uang, saya tidak yakin pelayanan publik di negeri ini bisa berubah lebih baik.

15 responses to “Imigrasi, Birokrasi dan Emosi

  1. Alid Abdul March 5, 2013 at 4:40 am

    Haduuuhhh bikin garuk-garuk kepala dan pengen banting monitor deh bacanya >,,,,,,,,,,<
    Klo di Surabaya online cukup datang 2 kali. meski pengalaman temen saya datang jam 9 pagi foto jam 5 sore hahaha

    • meliamex March 5, 2013 at 5:30 am

      Hahahaha.. aku udah pengen garuk aspal rasanya..
      Mgkn krn dianggapnya Surabaya udah pd melek internet, jd meskipun lambat tp bs cuma 2x. Kalo di Malang mah nggak dianggep, dikira kita orang gak tau soal online..

      Btw, thanks udah mampir..😀

  2. kk February 23, 2014 at 12:14 pm

    mbk, surat keterangan dr kantor itu maksudnya gmn?surat keterangan bahwa kita memang bekerja di kantor itu ato surat yg menyatakan bahwa kantor mengijinkan kita untuk bepergian?ada format khusus g?

  3. Ariadi April 19, 2014 at 4:31 pm

    bacanya bikin emosi pingin bakar kanim malang beserta petugas-petugasnya, dikubur setengah badan hidup2 secara berjamaah dan dilempari batu bata bekas bangunan kanimnya.. sumpah, *mudah2an satu ato banyak diantara mereka para petugas (atau anak2nya) bisa baca komen saya ini, supaya tau betapa membuat kesalnya mereka.
    Alhamdulillah saya mengurusi paspor di kanim Kediri Jatim, dan sesuai prosedur pendaftaran online, upload data, bayar ke BNI, datang ke kanim langsung masukin berkas dan foto pada hari itu juga dan paspor bisa diambil 3 hari kemudian.
    ada gak enaknya juga sih, masak pas udah jam 8 para pemohon udah diperbolehin masuk dan ambil nomor antrean, eh tau gak itu petugas pada ngapain? pada pesta duren di pagi hari. haduh sejuta laknat dan kutukan deh buat para petugas birokrasi Indonesia.

    • meliamex April 22, 2014 at 7:51 am

      Hahahaha.. sabar Mas..
      Wah, Kediri udah selangkah lebih maju dong ya.. Register online udah bisa diaplikasikan. Ya smg ke depannya Malang bs jauh lbh baik, siapa tau sekarang mereka udah tobat.
      Wew.. mungkin perlu ditimpuk pake kulit duren itu petugasnya..😆

  4. fani December 4, 2014 at 4:28 am

    tadinya hari ini mau serahin berkas paspor online, pas baca artikel ini mendadak pusing..
    dan ternyata yg nulis mbak mel… hahaha apa kabar mbak mel :p masih inget kan bikin film jum😀
    doakan proses bikin paspor ku ga ribet ya :s

    • meliamex December 4, 2014 at 6:02 am

      lah.. fani?? *pake V kan, bukan F?* haha..
      ini tulisan udah tahun lalu fan, ya mg2 skrg udah lbh beres. cb aja lwt online dulu, sapa tau birokrasinya udah bener. kan lumayan nyingkat waktu.. hehe..

  5. Reza December 8, 2014 at 6:01 am

    misi.. mau tanya… kalo daftar di online itu schedule untuk datang ke kanim nya apa selalu dua minggu stlh daftar online ya? soalnya kantor aku br libur tgl 29 desember .. .. jadi kalo bisa pengennya daftar di minggu 2 akhir desember

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: