kocomripat

Kecil jadi Besar, Jauh jadi Dekat, Jauh-Dekat 3000..

Transit Holiday: KL (Part 1)


537118_4597019924460_1421550789_n

Sedikit cerita dari perjalanan singkat ke 3 negara beberapa waktu lalu. Perjalanan untuk menghibur diri yang gagal berangkat ke negeri sakura karena visa ditolak. Kuala Lumpur, inilah destinasi yang pertama saya singgahi, sebelum mencicipi Singapura selama 17 jam dan menjelajah Bangkok selama 46 jam.
Ini adalah pengalaman serba pertama untuk saya, masuk bandara, naik pesawat dan ke luar negeri, baru kali ini saya alami, hehe.. Selama ini kalo keliling pulau Jawa selalu pake kereta, bus atau mobil. Berhubung ini pertama kalinya naik pesawat, jadi saya nggak berani macem-macem. Lha terus kalo udah berkali-kali naik pesawat jadi mau macem-macem gitu?😆

Sepertinya hampir semua orang tahu kalau ponsel tidak boleh diaktifkan selama penerbangan, meski yang paling ditekankan adalah sebelum take off dan landing. Tapi saya nggak tahu persis gimana aturannya soal kamera digital. Setelah saya googling, ada beberapa artikel yang menyebutkan kalau penggunaan kamera digital selama penerbangan tidak masalah, tapi ada juga yang menyarankan untuk tidak menggunakannya. Karena saya nggak mau ambil resiko, akhirnya saya putuskan untuk melewatkan momen di udara yang pertama kali itu dalam bidikan kamera..😦

Perjalanan dari Surabaya ke Kuala Lumpur memakan waktu kurang lebih 2,5 jam. Sampai LCCT sekitar jam 09.30, langsung ke imigrasi dulu buat cap paspor. Karena ini yang pertama, lumayan deg-deg’an juga. Ntar saya ditanyain apa, ya? Begitu giliran saya maju, petugasnya yang cewek mulai periksa paspor plus sidik jari. Terus ditanyain berapa hari di KL, karena saya orangnya jujur, ya saya jawab aja satu hari, hehe.. Eh, dianya agak kaget, “Cuma satu hari?” Ya gimana, dong, ntar kalo saya sebutin 1 hari, plus ¼ hari plus ¼ hari, dia bingung. Abisnya saya di KL emang beneran kayak transit doang, haha.. Nggak lama paspor saya langsung distempel..🙂

Apa yang saya lakukan selama kurang lebih 16 jam di Kuala Lumpur? Ini itinerary-nya. Apakah semua destinasi berhasil saya singgahi? Tunggu ceritanya..😀

  1. Terminal Bersepadu Selatan: beli tiket KL-Singapore
  2. Masjid Jamek
  3. KL City Gallery
  4. Museum Tekstil Nasional
  5. Pasar Seni
  6. Taman Tasik Perdana
  7. Twin Tower

Karena tujuan pertama saya cari tiket bus ke Singapura untuk malam hari, saya langsung menuju ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) dengan KLIA Transit. Tiket KLIA Transit bisa dibeli di bandara LCCT, saya lupa lokasi tepatnya, pokoknya sebelum pintu keluar. Di situ ada beberapa ticket counter untuk bus juga. Harga tiket dari LCCT ke TBS RM 10, dapat dua tiket, 1 tiket bus ke Salak Tinggi, 1 lagi tiket kereta dari Salak Tinggi ke TBS. Yup, memang harus transfer, nggak bisa langsung. Kalo mau ke KL Sentral juga bisa naik KLIA Transit ini, harga tiketnya RM 12. Ada juga armada bus yang ke KL Sentral, harganya lebih murah, ada yang RM 8 dan RM 9, tapi musti lihat-lihat waktu juga, bus kadang bisa kejebak macet.

1 (2)

1

Kapan Indonesia punya kereta kayak gini?

Sampe stasiun Bandar Tasik Selatan, langsung aja keluar, naik tangga ke atas, ikutin penunjuk arah ke TBS. Dari stasiun ke terminal dihubungkan dengan jembatan. Nih, view dari jembatan penghubung antara stasiun dan TBS.

2

Begitu kelihatan pintu yang ada gambarnya Mak Cik dan Pak Cik yang salaman ini, berarti Anda sudah sampai di Terminal Bersepadu Selatan. Silahkan masuk dan nikmati pemandangan di dalamnya..🙂

7

Bandara Juanda mah kalah bagus sama terminal bus ini, hehe.. TBS ini lumayan lengkap, mau makan ada di lantai atas, cari snack atau minuman ada 7-eleven dan teman2nya, toilet tersebar di mana-mana, cuma sayang nggak ada kamar mandi, padahal ini yang saya butuh. Ticket counter banyaaakk.. ada 18 counter untuk bus ke arah selatan, untuk beberapa bus ada counter sendiri nggak jauh dari 18 counter itu. Berbekal hasil googling tiket KL-Singapore yang paling murah, saya langsung beli tiket Konsortium Bas Ekspress. Di webnya, sih harganya RM 40, tapi ternyata di counter TBS harganya jadi RM 42. Nggak apa lah, daripada bus lain yang lebih dari RM 45. Saya sengaja milih yang keberangkatan terakhir jam 12 malem, biar sampe Singapore nggak terlalu pagi, sekitar jam 5 pagi.

Sebenernya saya mau booked tiket pulang sekalian dari Singapore ke KL, tapi kata petugasnya nggak bisa, harus beli langsung di Singapore sana. Hyaahh.. padahal udah terlanjur nukerin duit Ringgit banyak buat beli tiket. Dan begitu mau beli tiket bus Sri Maju dari Hatyai (Thailand) ke Kuala Lumpur untuk tanggal 16, counternya malah tutup, orangnya lagi asyik makan. Tapi kayaknya emang nggak bisa kalo beli tiket dari luar KL ke KL. Saran saya, kalo punya credit card mending beli online aja, biar enak, nggak repot musti nyari2 tiket, belum lagi kalo tiketnya abis. Tapi berhubung saya nggak punya kartu kredit, ya kayak gini dah.. hehe..

Sarapan dulu, yuk, ah (sarapan jam 12 siang).. Karena masih males ngisi nasi, saya masuk ke 7-eleven, cari air mineral sama makanan buat ganjel perut. Entah kenapa, tiba-tiba tangan saya langsung nyomot 2 buah pisang di meja dekat kasir. Pisangnya nyenengin banget, warnanya kuning bersih, cantik lah pokoknya.. haha..

3 (2)

2 (2)

Karena males nggembol backpack yang lumayan berat padahal cuma isi beberapa potong atasan dan 1 celana jeans itu, saya memutuskan untuk menyimpannya di coin locker, harganya mulai RM 3-6. Tinggal masukin koin, barang aman. Tapi sayang, loker ini nggak bisa overnight, maksimal sampe jam 12 malem aja. Waktu saya tanya ke bagian informasi di mana saya bisa nitip tas lebih dari 24 jam, saya disaranin ke lantai atas, ada counter left baggage yang bisa sampe berhari-hari. Naiklah saya ke atas. Tapi apa yang saya temui?

Saya disambut oleh seorang laki-laki melayu yang menyapa ramah tapi ujung-ujungnya bikin gondok. Waktu saya tanya bisakah saya simpan tas di sana selama 3 hari, dijawabnya dengan bahasa melayu campur bahasa Inggris, dia bilang bisa. Biaya per harinya RM 7. Buseettt.. padahal kalo nggak salah baca di depan meja tadi cuma RM 5 per day. Tapi kata dia untuk hari berikutnya harganya turun jadi RM 6. Hmm.. saya belum mengiyakan, masih mikir-mikir, mau disimpen di sini apa coba ke coin locker di KL Sentral dulu.

Belum kelar mikir, eh itu orang mulai ngajak ngobrol lagi. Dia tanya nama saya. Begitu saya jawab, langsung nyerocos lagi dia.. Katanya kenapa nama saya terdengar kurang islami? Alamaakkk.. Keponya nggak banget! Dia bilang sebagai muslim harus punya nama yang mencerminkan islam. Terus dia tanya, dari mana saya dapet nama itu. Set dah.. ya dari ortu lah.. emang mau dari mana lagi, dari SBY? Oke lah.. saya biarin dulu ini orang nyerocos. Eh, malah dia nyuruh saya ganti nama. Oh my.. ok, biar nggak ngomel lagi, saya iyain aja, saya bilang saya akan coba pertimbangkan. Hoaahhmmm.. Udah kelar? Ternyata belum..

Obrolan pun berlanjut.. kali ini seputar masalah pernikahan. Dia mengungkapkan keheranannya, kenapa perempuan di Indonesia akhir-akhir ini jadi suka nikah sama laki-laki non muslim. Lebih jauh lagi dia tanya gimana prosedur pernikahan di Indonesia untuk pasangan yang beda agama. Yaelaahhh.. ya mana ane tau Pak cik, ane aja kagak pernah ke KUA. Terus dia nyerocos lagi, itu kan nyalahin syariah islam, bla.. bla.. bla.. Hoaahhmm.. lama-lama ngeselin juga ini orang. Karena udah males nanggepin, saya bolak-balik lihat jam, berharap dia agak sensitif dan tahu kalo saya udah nggak minat sama obrolan dia. Begitu ada jeda sedikit, langsung saya potong, “Sorry Sir, I have to go now..”

Setelah bebas dari obrolan menjengkelkan itu, saya beranjak ke lantai bawah. Apa yang saya lakukan? Itung-itung biaya yang harus saya keluarkan kalo saya nitip tas di KL Sentral plus bolak-balik ke TBS karena bus malam nanti berangkat dari sini. Dan akhirnya setelah dihitung-hitung, demi efisiensi fisik dan waktu, saya terpaksa nitip ransel di Pak Cik yang rese’ itu. Hmm.. harus menguatkan mental untuk kembali ke atas. Alhasil, saya dapet harga RM 15 untuk nitip ransel selama 3 hari. Wooo.. ini orang main2 sama saya! Tadi di awal bilangnya per hari RM 7, terus hari kedua turun jadi RM 6, sekarang per hari cuma RM 5, sama kayak pricetag yang dipajang di depan counter. Ok.. ransel sudah aman, mari segera beranjak dari tempat ini!

3

Juanda? Kalah!!

Waktu udah mau keluar, kok tiba-tiba saya inget, boarding pass dari KL-Don Mueang, KL-Sub, plus voucher2 hotel ada di ransel. Duh.. alamat musti ngambil, balik ke atas dan ketemu orang itu lagi. Ngapain musti dibawa-bawa? Just in case, karena menurut cerita yang saya baca dari blog, kadang di imigrasi Singapura (jalur darat) suka ditanyain dan dimintain bukti yang meyakinkan berapa lama tinggal di sana. Karena saya kan emang rencananya nggak nginep, pagi sampe, malem langsung balik ke KL karena besok siang ada flight ke Bangkok, jadi saya nggak punya voucher hotel, tapi saya punya bukti boarding pass ke Bangkok dari KL.

Dengan berat hati kaki melangkah ke lantai atas, menemui laki-laki melayu yang rese’ itu lagi. Karena saya nggak mau denger ocehannya, begitu ambil amplop berisi boarding pass dan voucher hotel, langsung saya balikin ranselnya dan cabut dari sana. Ok.. destinasi berikutnya, Masjid Jamek!

Mau ngapain ke Masjid Jamek? Sholat? Kebetulan saya lagi halangan, jadi nggak bisa menginjakkan kaki di masjid. Lha terus ngapain di sono? Itinerary awal sih emang ke sana maunya sholat, tapi karena lagi “lampu merah” jadinya saya manfaatin buat cari makan aja di sekitar masjid, katanya lumayan banyak tempat makan. Naik apa ke sana? Tentu aja naik MRT atau di sini disebut LRT, karena kapasitasnya lebih kecil dari MRT. Gimana cara beli tiket dan naiknya?

Cari ticketing machine yang ada di sekitar stasiun. Karena ini pengalaman pertama, (waktu beli tiket KLIA Transit sebelumnya kan di counter ticket, bukan di vending machine) jadi saya nunggu sampe sepi orang, biar kalo salah nggak malu2in banget, hahaha.. Udah sepi orang, sih.. tapi waktu itu ada petugas yang lagi ngebenerin salah satu mesin, terpaksa deh, saya beraksi daripada musti nunggu mereka yang nggak tahu kapan selesainya. Saya lupa tepatnya, kayaknya waktu itu saya bingung pas mau masukin duit, karena stasiun tujuan saya nggak muncul. Jadi kurang lebih langkah-langkahnya seperti ini..

Cara beli tiket dan naik MRT di Kuala Lumpur:

  1. Pertama pilih bahasa, ada dua bahasa, Melayu dan English. Karena saya nggak mau ambil resiko dengan bahasa Melayu yang kadang istilahnya nggak saya pahami, saya pilih bahasa Inggris. Setelah pilih bahasa, di layar akan tertera peta MRT, tentunya lengkap dengan nama-nama stasiun. Tinggal pelototin aja tuh peta, mau ke stasiun yang mana. Kalo udah nemu, langsung aja sentuh layarnya (mesinnya touchscreen), langsung aja ikutin petunjuk selanjutnya, saya agak lupa, hahaha.. kalo nggak salah inget, nama stasiun yang dipilih tampilannya akan diperbesar. Di layar juga disebutkan berapa harga tiketnya. Tinggal masukin duit, tunggu tiket keluar plus kembalian kalo ada. Tiket MRT di KL ini bentuknya token (koin) warna biru, bukan kertas atau magnetic card kayak di Singapore. Oiya, kalo di KL, mesin tiketnya ada beberapa macam, ada yang cuma nerima koin dan syiling, ada yang bisa nerima koin dan uang kertas. Keterangan ada di bagian atas mesin, jadi sebelum beli, cek dulu mesin yang sesuai dengan uang yang ada di tangan. Uang kertas dan koin pun nggak semua bisa diterima, cara taunya gimana? Jangan pernah alihkan pandangan dari mesin tiket, karena uang apa saja yang diterima akan ditampilkan di layar.

  2. Token udah di tangan, sekarang tinggal cari gate untuk masuk ke stasiun. Cari yang tanda panahnya warna hijau, karena kalo warnanya merah itu biasanya buat gate keluar. Udah nemu gate? Tinggal tap token ke gate, jangan masukin tokennya dulu, itu cara kalo mau ke luar dari stasiun. Inget, tap aja, jangan dimasukin. Simpan token, jangan sampai hilang kalo nggak pengen beli lagi.
  3. Cari platform yang bener untuk jalur kereta yang dituju. Karena waktu itu saya nggak punya peta MRT, jadi musti lihat peta di deket platform untuk memastikan kalo saya nggak salah tempat. Sebenernya saya udah nyiapin peta MRT dari rumah, tapi lupa nggak diprint, dan begitu sampe stasiun udah nggak kepikiran untuk minta peta ke petugasnya.. Jangan lakukan kesalahan yang sama dengan saya, mintalah peta MRT di stasiun!😀
  4. Waktu kereta berhenti, jangan masuk dulu, berikan jalan untuk penumpang yang turun, barulah masuk dengan tertib dan cari tempat duduk. Inget, ada tempat duduk yang disiapkan untuk mereka yang berhak, seperti disable, lansia dan ibu hamil. Selama saya di 3 negara, baik KL, Singapore maupun Bangkok, selalu ada aja yang duduk di kursi itu. Mungkin pikir mereka, numpang duduk dulu, ntar kalo ada penumpang lansia, ibu hamil atau disable ya mereka berdiri dan ngasih tempat duduk ke orang-orang itu. Tapi saya lebih milih berdiri, meski waktu itu nggak ada lansia, ibu hamil atau disable di dalam kereta. Nggak enak aja rasanya duduk di kursi yang udah disediakan khusus untuk mereka yang lebih berhak. Mana di atas kursi kan pasti ada tulisannya..🙂
  5. Takut nyasar karena nggak tahu lokasi stasiunnya? Jangan khawatir, di setiap kereta selalu diumumkan nama stasiun terkini dan stasiun berikutnya. Plus di bagian atas pintu selalu tertera rute kereta dan nama stasiun. Turun dari kereta langsung jalan ke arah keluar dan cari gate yang tanda panahnya warna hijau. Nah.. sekarang baru deh, masukin token ke gate. Token ini akan ditelan mesin, jadi nggak akan keluar lagi.

Gampang, kaaannn.. tapi waktu beli tiket pertama dari stasiun Bandar Tasik Selatan saya sempat dibantu petugas yang kebetulan lagi benerin mesin tiket. Waktu itu kalo’ nggak salah inget, saya dibantu untuk proses sebelum masukin uang. Kan harusnya nama stasiun ditekan dua kali, waktu itu cuma saya tekan 1 kali.

Begitu keluar dari stasiun Masjid Jamek, saya bingung, ini arah ke Masjidnya sebelah mana. Akhirnya saya ikutin insting aja, untung bener. Eh, tapi begitu mau jalan ke arah Masjid, ternyata lagi direnovasi. Hmm.. langsung beralih ke destinasi berikutnya, KL City Gallery. Tapi lagi-lagi saya nggak tahu musti jalan ke mana, saya nggak punya peta, cuy! Iyaaa.. waktu nyari peta gratisan di LCCT nggak dapet, yang ada cuma leaflet obyek2 wisatanya doang. Jadilah saya mengandalkan senjata utama, tanya ke orang lokal..:mrgreen:

Berhasilkah saya ke KL City Gallery? Cari tahu di cerita selanjutnya. Diihh.. kayak ada yang baca blog ini aja..😆

To be continued..

2 responses to “Transit Holiday: KL (Part 1)

  1. nina mazlan July 23, 2014 at 4:48 pm

    hai ! saya search info tentang harga locker di terminal bersepadu selatan tiba-tiba jumpa blog kamu..seronok baca blog kamu tentang Malaysia tapi maaf tentang sikap orang yang kurang sopan terhadap kamu ya🙂

    • meliamex July 24, 2014 at 1:23 am

      Hai, Nina.. it’s not a big deal.. so far saya suka dgn Malaysia, terutama dgn sistem transportasi dan fasilitasnya yg nyaman.. Banyak hal yg patut dicontoh dr Malaysia..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: